kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Iran Sudah Berikan Peringatkan ke Russia akan Adanya Serangan Teror, Sebelum Kejadian


Selasa, 02 April 2024 / 01:09 WIB
Iran Sudah Berikan Peringatkan ke Russia akan Adanya Serangan Teror, Sebelum Kejadian
ILUSTRASI. Vehicles of Russian emergency services are parked near the burning Crocus City Hall concert venue following a reported shooting incident, outside Moscow, Russia, March 22, 2024. REUTERS/Maxim Shemetov


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - DUBAI - Pemerintah Iran dikabarkan sempat memberi tahu Rusia tentang kemungkinan adanya "operasi teroris" besar-besaran di wilayahnya. 

Tiga orang sumber Reuters yang mengetahui masalah tersebut menceriterakan, peringatan Iran ini diberikan menjelang pembantaian yang terjadi di gedung konser dekat Moskow bulan lalu

Dalam serangan paling mematikan di Rusia dalam 20 tahun, orang-orang bersenjata melepaskan tembakan dengan senjata otomatis ke arah penonton konser pada tanggal 22 Maret di Balai Kota Crocus, menewaskan sedikitnya 144 orang dalam kekerasan yang diklaim oleh kelompok militan ISIS.

Sebelumnya Amerika Serikat juga telah memperingatkan Rusia sebelumnya mengenai kemungkinan serangan militan Islam, namun Moskow, yang sangat tidak mempercayai niat Washington, mengecilkan informasi intelijen tersebut.

Namun, lebih sulit bagi Rusia untuk mengabaikan informasi intelijen dari sekutu diplomatiknya, Iran, terkait serangan tersebut, yang juga menimbulkan pertanyaan mengenai efektivitas dinas keamanan Rusia. 

Moskow dan Teheran, keduanya berada di bawah sanksi Barat, telah memperdalam kerja sama militer dan lainnya selama perang dua tahun di Ukraina.

“Beberapa hari sebelum serangan di Rusia, Teheran berbagi informasi dengan Moskow tentang kemungkinan serangan teroris besar di Rusia yang diperoleh selama interogasi terhadap mereka yang ditangkap sehubungan dengan pemboman mematikan di Iran,” salah satu sumber mengatakan kepada Reuters.

Iran menangkap 35 orang pada bulan Januari, termasuk seorang komandan cabang ISIS-Khorasan (ISIS-K) yang berbasis di Afghanistan, yang dikatakan terkait dengan pemboman kembar pada 3 Januari di kota Kerman yang menewaskan hampir 100 orang.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas ledakan di Iran, yang paling berdarah sejak Revolusi Islam tahun 1979. Sumber intelijen AS mengatakan ISIS-K telah melancarkan serangan pada 3 Januari di Iran dan penembakan pada 22 Maret di Moskow.

ISIS pernah menduduki sebagian besar wilayah Irak dan Suriah, menerapkan teror dan menginspirasi serangan tunggal di negara-negara Barat, namun dinyatakan dikalahkan secara teritorial pada tahun 2017.

Namun ISIS-K, salah satu cabangnya yang paling menakutkan, kembali mengangkat profil kelompok tersebut dengan pertumpahan darah besar-besaran.

ISIS-K, yang namanya diambil dari istilah lama untuk wilayah yang mencakup sebagian Iran, Turkmenistan, dan Afghanistan, muncul di Afghanistan timur pada akhir tahun 2014 dan dengan cepat mendapatkan reputasi atas kebrutalan yang ekstrem.

Baca Juga: Vladimir Putin: Ada Peran Kelompok Islam dan Ukraina dalam Aksi Penembakan di Moskow

'Operasi Signifikan'

Sumber kedua, yang juga meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini, mengatakan informasi yang diberikan Teheran kepada Moskow tentang serangan yang akan terjadi tidak memiliki rincian spesifik mengenai waktu dan target pastinya.

“Mereka (anggota ISIS-K) diinstruksikan untuk mempersiapkan operasi signifikan di Rusia… Salah satu teroris (yang ditangkap di Iran) mengatakan beberapa anggota kelompok tersebut telah melakukan perjalanan ke Rusia,” kata sumber kedua.

Sumber ketiga, seorang pejabat senior keamanan, mengatakan: "Karena Iran telah menjadi korban serangan teror selama bertahun-tahun, pihak berwenang Iran memenuhi kewajiban mereka untuk memperingatkan Moskow berdasarkan informasi yang diperoleh dari para teroris yang ditangkap."

Ditanya tentang laporan Reuters, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Senin: “Saya tidak tahu apa-apa tentang ini.”

Kementerian luar negeri Iran tidak membalas permintaan komentar mengenai cerita ini. Gedung Putih tidak memberikan komentar mengenai masalah ini.

Sebuah sumber yang mengetahui intelijen AS mengenai serangan yang akan terjadi di Rusia mengatakan bahwa serangan tersebut didasarkan pada intersepsi “obrolan” di antara militan ISIS-K.

Menantang pernyataan AS, Rusia mengatakan mereka yakin Ukraina terkait dengan serangan itu, tanpa memberikan bukti. Kyiv membantah keras pernyataan tersebut.

Serangan di Kerman dan dekat Moskow melibatkan warga negara Tajikistan. ISIS-K secara agresif merekrut orang-orang dari Tajikistan, bekas republik Soviet yang miskin, kata para pakar keamanan.

Sumber mengatakan Iran telah membahas masalah keamanannya dengan Tajikistan. Sebuah sumber diplomatik di Tajikistan membenarkan bahwa Teheran baru-baru ini berdiskusi dengan Dushanbe mengenai peningkatan keterlibatan etnis Tajik dalam kegiatan militan.

ISIS menyimpan kebencian yang besar terhadap kelompok Syiah -- sekte dominan di Iran dan juga menjadi sasaran serangan afiliasinya di Afghanistan. Kelompok Muslim Sunni garis keras memandang Syiah sebagai kelompok yang murtad.

Pada tahun 2022 ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan di kuil Syiah di Iran yang menewaskan 13 orang. Teheran mengidentifikasi penyerangnya sebagai warga negara Tajikistan.

Serangan sebelumnya yang diklaim oleh ISIS termasuk pemboman kembar pada tahun 2017 yang menargetkan parlemen Iran dan makam pendiri Republik Islam, Ayatollah Ruhollah Khomeini.

In 2022, the Islamic State claimed responsibility for a deadly attack on a Shi'ite shrine in Iran that killed 13 people. Tehran identified the attacker as a Tajik national.

Earlier attacks claimed by Islamic State include twin bombings in 2017 that targeted Iran's parliament and the tomb of the Islamic Republic's founder, Ayatollah Ruhollah Khomeini.




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×