kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jadi Kaya Tidak Mudah, Namun Ilmu Hemat Warren Buffett Bisa Memudahkan Prosesnya


Rabu, 26 Juli 2023 / 07:10 WIB
Jadi Kaya Tidak Mudah, Namun Ilmu Hemat Warren Buffett Bisa Memudahkan Prosesnya
ILUSTRASI. Terlepas dari kekayaannya yang sangat besar, Buffett tidak menjalani gaya hidup mewah. REUTERS/Scott Morgan


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

2. Tidak bergaya dengan mobil mewah

Uang bukan masalah bagi Warren Buffett. Namun, kita tidak akan menemukan jenis kendaraan orang kaya raya seperti Mercedes, Bentley, atau mungkin kuda jingkrak dari Maranello, di garasi Warren Buffett.

Faktanya, dia dikenal sangat hemat dengan mobil.

“Anda harus mengerti, dia menyimpan mobil sampai saya memberi tahu dia, 'Ini semakin memalukan - saatnya membeli mobil baru,'” putrinya pernah berkata dalam sebuah film dokumenter.

Lagi pula, kita berbicara tentang pria yang pernah memiliki pelat nomor bertuliskan "HEMAT".

Ada banyak alasan mengapa Anda mungkin ingin berpikir dua kali sebelum membeli mobil mewah.

Yang pertama adalah depresiasi. Mobil mulai kehilangan nilainya saat Anda sudah menggunakannya selama bertahun-tahun. Analisis oleh iSeeCars menemukan rata-rata mobil berusia lima tahun pada tahun 2022 telah kehilangan 33,3% dari nilai aslinya. 

Baca Juga: Warren Buffett Bukan Investor Hebat Lewat Investasi Emas, Ini Penjelasannya

Merek-merek mewah cenderung kehilangan lebih banyak nilai. Depresiasi lima tahun rata-rata untuk Mercedes S-Class adalah 51,9%. Untuk BMW Seri 7, itu adalah 56,9%.

Selain itu, mobil mewah bisa lebih mahal untuk dirawat dan diasuransikan daripada mobil ekonomis. Jadi, Anda harus membayar lebih dari sekadar harga beli. Dan begitu mobil mewah kehabisan garansi, biaya perbaikannya juga bisa lebih mahal.

Jangan lupa, ada biaya peluang juga. Uang yang Anda keluarkan untuk membeli kendaraan mahal bisa dimasukkan ke dalam portofolio investasi Anda dan mendapatkan keuntungan dari tahun ke tahun. Pengembalian potensial itu - yang dapat bertambah seiring berjalannya waktu - adalah biaya peluang Anda. Dan itu bisa bertambah.

Baca Juga: Salah Satu Pesan Jenius Warren Buffett: Pay Yourself First, Apa Maksudnya?

3. Membeli kualitas dan nilai

Penghematan Buffett terlihat jelas dalam gaya investasinya.

“Apakah kita berbicara tentang kaus kaki atau saham, saya suka membeli barang dagangan berkualitas saat harganya turun,” tulisnya dalam surat pemegang saham Berkshire Hathaway tahun 2008.

Secara khusus, Buffett adalah pendukung investasi nilai, yang merupakan strategi yang melibatkan pembelian saham yang diperdagangkan di bawah nilai intrinsiknya.

Jelas dari mana dia mendapatkan ide itu: Buffett adalah murid Benjamin Graham, yang dikenal luas sebagai "bapak investasi nilai".

“Dulu, Ben Graham mengajari saya bahwa 'Harga adalah apa yang Anda bayar; nilai adalah apa yang Anda dapatkan,'” tulis Buffett pada tahun 2008.

Baca Juga: 5 Pesan Jenius Warren Buffett untuk Mereka yang Ingin Jadi Miliarder

Dengan membeli saham perusahaan yang diperdagangkan dengan harga diskon dari nilai intrinsiknya, investor dapat mencapai margin keamanan.

Tapi itu tidak berarti Buffett akan mengambil sembarang saham di lantai. Oracle of Omaha juga mencari perusahaan yang memiliki keunggulan kompetitif yang tahan lama.

Melihat portofolio Buffett dapat memberi Anda gambaran tentang seperti apa perusahaan-perusahaan itu. Kepemilikan publik terbesar Berkshire adalah Apple, Bank of America, Chevron, Coca-Cola, dan American Express — perusahaan dengan posisi yang mengakar kuat di industri masing-masing.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×