kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kantongi US$ 19,5 Miliar, Intel Bukukan Rekor Pendapatan pada Kuartal IV 2021


Kamis, 27 Januari 2022 / 10:31 WIB
Kantongi US$ 19,5 Miliar, Intel Bukukan Rekor Pendapatan pada Kuartal IV 2021


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Pembuat chip Intel Corp membukukan rekor pendapatan kuartal keempat, tetapi memperkirakan pendapatan kuartal pertama di bawah ekspektasi Wall Street, karena pembuat chip terbesar dunia menghadapi tantangan terkait dengan masalah rantai pasokan global yang terus-menerus.

Mengutip Reuters (27/1), pendapatan yang disesuaikan pada kuartal tersebut adalah US$ 19,5 miliar, di atas ekspektasi US$ 18,3 miliar dan laba per saham yang disesuaikan adalah US$ 1,09, di atas 91 sen yang diharapkan oleh para analis.

Pendapatan dari bisnis pusat data dengan margin lebih tinggi Intel naik 20% menjadi US$ 7,3 miliar pada kuartal terakhir, juga rekor tertinggi untuk kategori tersebut. Sebelumnya, analis rata-rata memperkirakan pendapatan sebesar US$ 6,73 miliar.

Namun, Chief Executive Officer Intel Patrick Gelsinger mengatakan bahwa dia memperkirakan kendala rantai pasokan akan bertahan tahun ini dan tahun depan karena permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk chip terus berlanjut.

Baca Juga: Tesla Proyeksikan Kenaikan Pengiriman Kendaraan Sebesar 50% Tahun Ini

Perusahaan pun memperkirakan laba per saham kuartal pertama 80 sen di bawah perkiraan analis. Adapun, Wall Street berekspektasi laba Intel bisa mencapai 86 sen per saham. Prospek tersebut membayangi hasil kuartal keempat, yang menurut Tony Balow, wakil presiden hubungan investor Intel, merupakan rekor dan melampaui ekspektasi. 

"Kami terus melihat permintaan yang kuat di semua bisnis kami. Dan kemudian kami melihat eksekusi yang luar biasa oleh jaringan pabrik kami, memungkinkan kami untuk memenuhi permintaan itu di lingkungan yang menantang ini," kata Balow

Perusahaan mengharapkan pendapatan kuartal pertama sebesar US$ 18,3 miliar, di atas perkiraan rata-rata analis sebesar US$ 17,62 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv.

Perkiraan tersebut menempatkan taruhan pada kapasitas pembuatan chip internalnya untuk memenuhi permintaan yang kuat dari pasar PC, pusat data, dan kecerdasan buatan bahkan melalui krisis pasokan semikonduktor global.

Pekan lalu, Intel mengumumkan bahwa menginvestasikan US$ 20 miliar untuk dua pabrik chip di Ohio yang akhirnya bisa menjadi kompleks pembuatan chip terbesar di dunia dengan rencana hingga delapan.

Baca Juga: Asal Muasal Mengapa Rusia dan Ukraina Perang dan Apa yang Diincar Putin?

Investor mengamati seberapa cepat dan seberapa sukses Intel meningkatkan pabrik-pabrik tersebut. Beberapa analis telah mengajukan pertanyaan tentang kelimpahan yang datang pada saat tidak hanya Intel tetapi saingan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co dan Samsung Electronics Co juga membangun pabrik.

Gelsinger mengatakan pada panggilan konferensi bahwa inflasi akut akan berarti memiliki kapasitas pabrik chip ekstra akan membantu menyeimbangkan biaya dan membawa arus kas yang sehat.

Dia juga mengatakan bahwa Intel dapat memiliki spin-off lain seperti unit kendaraan otonom Mobileye yang rencananya akan didaftarkan tahun ini. Gelsinger mengatakan bahwa proses itu berjalan dengan lancar.




TERBARU

[X]
×