kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kapal Udara AS Tiba di Korsel, Korut Luncurkan Hulu Ledak Nuklir Baru


Rabu, 29 Maret 2023 / 07:28 WIB
Kapal Udara AS Tiba di Korsel, Korut Luncurkan Hulu Ledak Nuklir Baru
ILUSTRASI. Pyongyang meluncurkan hulu ledak nuklir baru yang lebih kecil saat sebuah kapal induk AS tiba di Korsel untuk latihan militer. KCNA melalui REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL/BUSAN. Media pemerintah Korea Utara, KCNA, memberitakan, Pyongyang meluncurkan hulu ledak nuklir baru yang lebih kecil dan berjanji untuk memproduksi lebih banyak bahan nuklir tingkat senjata untuk memperluas persenjataan negara itu.

Pengumuman tersebut terjadi bertepatan saat sebuah kapal induk AS tiba di Korea Selatan untuk keperluan latihan militer. 

Melansir Reuters, KCNA merilis foto hulu ledak yang  dijuluki Hwasan-31, saat pemimpin Kim Jong Un mengunjungi Institut Senjata Nuklir, di mana dia memeriksa senjata nuklir taktis baru dan teknologi untuk memasang hulu ledak pada rudal balistik, serta rencana operasi serangan balik nuklir.

Para ahli mengatakan gambar-gambar itu dapat menunjukkan kemajuan dalam miniaturisasi hulu ledak yang kuat. Namun hulu ledak itu cukup kecil untuk dipasang pada rudal balistik antarbenua yang mampu menyerang AS.

“Ini memiliki sesuatu yang lebih kuat di ruang yang lebih kecil. Itu mengkhawatirkan,” kata Kune Y. Suh, profesor emeritus teknik nuklir di Universitas Nasional Seoul, yang membandingkan hulu ledak baru dengan versi 2016.

Baca Juga: Kim Jong Un Minta Produksi Material untuk Senjata Nuklir Ditingkatkan

Kim Dong-yup, mantan perwira angkatan laut Korea Selatan yang mengajar di Universitas Kyungnam, mengatakan hulu ledak kemungkinan besar dirancang untuk digunakan dengan setidaknya delapan platform pengiriman berbeda yang tercantum dalam poster di dinding, termasuk rudal dan kapal selam.

“Itu tidak terbatas pada rudal taktis tetapi tampaknya merupakan hulu ledak miniatur, ringan dan standar yang dapat dipasang di berbagai kendaraan,” katanya.

Dong-yup menambahkan, “Sekarang kendaraan pengiriman hampir siap, mereka akan mengeluarkan hulu ledak untuk mengamankan kemampuan serangan kedua – mungkin ratusan, bukan lusinan – sambil menjalankan sentrifugal lebih keras untuk mendapatkan bahan nuklir tingkat senjata.” 

Sebelumnya, KCNA memberitakan, Kim Jong Un memerintahkan untuk memproduksi bahan senjata dengan "cara berpandangan jauh ke depan" untuk meningkatkan persenjataan nuklirnya "secara eksponensial" dan menghasilkan senjata yang kuat.

Baca Juga: Korea Utara Uji Coba Drone Tempur Bawah Laut Berkemampuan Nuklir

Kim mengatakan, musuh kekuatan nuklir negara itu bukanlah negara atau kelompok tertentu tetapi "perang dan bencana nuklir itu sendiri". Dan kebijakan perluasan persenjataan semata-mata ditujukan untuk mempertahankan negara, serta perdamaian dan stabilitas regional.

Kim juga mendapatkan pengarahan tentang sistem manajemen senjata nuklir terintegrasi berbasis IT yang disebut Haekbangashoe, yang berarti "pemicu nuklir", yang keakuratan, keandalan, dan keamanannya diverifikasi selama latihan baru-baru ini yang mensimulasikan serangan balik nuklir.

Korea Utara telah meningkatkan ketegangan di kawasan tersebut dengan menembakkan rudal balistik jarak pendek pada hari Senin dan melakukan simulasi serangan balik nuklir minggu lalu terhadap AS dan Korea Selatan, yang dituduh melatih invasi lewat latihan militer mereka.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×