Ke Gedung Putih, Boy Band BTS: Kami Hancur oleh Gelombang Kejahatan Rasial Anti-Asia

Rabu, 01 Juni 2022 | 07:49 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Ke Gedung Putih, Boy Band BTS: Kami Hancur oleh Gelombang Kejahatan Rasial Anti-Asia

ILUSTRASI. Boy band Korea Selatan BTS bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih pada Selasa (31/5/2022).


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Boy band Korea Selatan BTS bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih pada Selasa (31/5/2022). Kehadiran mereka untuk membahas kejahatan rasial yang menargetkan warga Asia.

Melansir Channel News Asia, bintang K-pop membuat pernyataan singkat kepada wartawan sebelum pertemuan, menyerukan penghentian kejahatan yang menargetkan orang Asia-Amerika.

"Kami hancur oleh gelombang kejahatan rasial baru-baru ini, termasuk kejahatan rasial Asia-Amerika," kata penyanyi Park Ji-min, lebih dikenal sebagai Jimin, melalui seorang penerjemah. 

"Untuk menghentikan ini, kami ingin mengambil kesempatan ini untuk menyuarakan diri kami sekali lagi," paparnya.

Anggota lain, Suga, menyerukan toleransi, dengan mengatakan, "Tidak salah menjadi berbeda. Saya pikir kesetaraan dimulai ketika kita terbuka dan merangkul semua perbedaan kita."

Baca Juga: Joe Biden dan BTS Akan Diskusikan Isu Anti-Asia di Gedung Putih Pekan Depan

Asal tahu saja, serangan terhadap warga keturunan Asia telah meningkat di AS karena beberapa politisi dan pakar mendorong warga Amerika untuk menyalahkan China atas COVID-19.

Anggota kelompok BTS tidak menerima pertanyaan dari wartawan sebelum melakukan pertemuan dengan Biden.

Di luar halaman mansion di sisi lain pagar hitam yang tinggi, para penggemar yang menyebut diri mereka "Army" berkumpul dengan harapan bisa melihat idolanya meski sekilas.

Penampilan singkat di hadapan para jurnalis itu sendiri dilaporkan mengumpulkan lebih dari 300.000 pemirsa di saluran YouTube Gedung Putih. Jumlah tersebut lebih besar 10 kali lipat dari hari biasa. 

Hal itu diyakini sebagai sesuatu yang baru bagi penasihat kebijakan ekonomi Brian Deese, yang telah dijadwalkan untuk memberi penjelasan singkat kepada wartawan tentang perjuangan Biden melawan inflasi AS tepat setelah kelompok itu meninggalkan tempat konferensi pers.

"Saya harus pulang dan memberi tahu anak-anak saya bahwa BTS membuka untuk saya," katanya sambil tertawa.

Baca Juga: Biden: Kami Tidak Mengirim Sistem Roket ke Ukraina yang Bisa Mencapai Rusia

Duta pemuda melawan kebencian

Sentimen anti-Asia dan kekerasan di Amerika semakin meningkat selama pandemi virus corona dalam sebuah fenomena yang banyak disalahkan sebagai dampak dari pandemi COVID-19.

Pendahulu Biden dari Partai Republik Donald Trump sering menyalahkan pandemi, yang berasal dari wabah di Wuhan, China, sebagai "virus China" dan juga mengejek virus mematikan itu sebagai "kung flu".

Menurut Pusat Studi Kebencian dan Ekstremisme, pada tahun 2021, kejahatan rasial terhadap orang Asia melonjak 339%.

Tren menonjol dalam peningkatan umum dalam kejahatan kekerasan, dengan insiden paling buruk terjadi di daerah Atlanta, di mana seorang pria menembak mati delapan orang di spa pijat, enam di antaranya wanita Asia.

Gedung Putih memuji bintang-bintang BTS yang berambut floppy dan bergaya sebagai duta muda yang menyebarkan pesan harapan dan kepositifan ke seluruh dunia.

Melansir Washington Post, pada Selasa kemarin, Gedung Putih menjadi panggung eksklusif untuk fenomena K-pop global BTS, dengan masing-masing dari 49 kursi ruang pengarahan menjadi tiket paling didambakan di kota tersebut. Kelompok BTS diundang oleh pemerintah AS untuk meningkatkan kesadaran akan prevalensi diskriminasi anti-Asia.

“Kami adalah BTS,” kata RM, yang nama resminya adalah Kim Nam-Joon dan dianggap sebagai pemimpin de facto megagrup itu, saat ia melangkah ke podium ruang pengarahan. 

“Merupakan kehormatan besar diundang ke Gedung Putih hari ini untuk membahas isu-isu penting kejahatan kebencian anti-Asia, inklusi dan keragaman Asia.”

Para musisi ini dikenal karena menggunakan lirik dan kampanye sosial mereka yang bertujuan untuk memberdayakan anak-anak sejak debut mereka pada tahun 2013. Basis penggemar mereka meluas ke demografi yang lebih tua, mengikat pengaruh pengeluaran mereka ke generasi yang paham internet yang memanfaatkan kekuatan media sosial.

Pada Juni 2020, penggemar BTS mengumpulkan sekitar US$1 juta dalam satu hari dalam kampanye online #MatchAMillion untuk tujuan keadilan sosial AS, sesuai dengan donasi band untuk Black Lives Matter.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru