kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS942.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Keadaan darurat dicabut, pendemo tetap minta PM Thailand mundur


Kamis, 22 Oktober 2020 / 13:31 WIB
Keadaan darurat dicabut, pendemo tetap minta PM Thailand mundur
ILUSTRASI. Pendemo pro-demokrasi memadati jalan saat aksi protes anti pemerintah di Bangkok, Thailand.


Sumber: Channel News Asia,Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - BANGKOK. Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha mencabut keadaan darurat yang melarang pertemuan lebih dari empat orang, setelah gagal membungkam protes pro-demokrasi yang berlangsung setiap hari di Bangkok.

"Keadaan darurat (yang berlaku) tanggal 15 Oktober dicabut mulai dari 22 Oktober pukul 12 siang," kata Perdana Menteri Thailand dalam pernyataan yang dirilis di Royal Gazette, Kamis (22/10), seperti dilansir Channel News Asia.

Langkah-langkah darurat diberlakukan Kamis pekan lalu, setelah para demonstran memberikan penghormatan tiga jari ke iring-iringan mobil kerajaan, yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap monarki yang tak tergoyahkan.

Sebelumnya, Prayut mengatakan pada Rabu (21/10), dia siap untuk mencabut langkah-langkah darurat yang berlaku Kamis pekan lalu untuk menghentikan aksi protes di Bangkok.

Baca Juga: Redam aksi protes, Thailand cabut keadaan darurat di Bangkok

Unjuk rasa di Bangkok

Keadaan darurat sejak 15 Oktober lalu memicu demonstrasi puluhan ribu orang, terbesar dalam tiga bulan terkahir, untuk menuntut pencopotan Prayuth dan reformasi kekuasaan Raja Maha Vajiralongkorn.

"Saya akan mengambil langkah pertama untuk meredakan situasi ini. Saya saat ini bersiap untuk mencabut keadaan darurat di Bangkok dan akan segera melakukannya jika tidak ada insiden kekerasan," katanya dalam pidatonya seperti dikutip Reuters.

"Sekarang kita harus mundur dari tepi lereng licin yang mudah bergeser menjadi kekacauan," sebut Prayut.

Prayut harus mengundurkan diri

Protes telah menjadi tantangan terbesar bagi Thailand selama bertahun-tahun. Dan, telah menarik oposisi paling terbuka terhadap monarki dalam beberapa dekade, meskipun undang-undang lese majeste menetapkan hukuman penjara hingga 15 tahun karena menghina keluarga kerajaan.

Baca Juga: Hadapi pendemo, pendukung Raja Thailand turun ke jalan




TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×