Kemajuan pengembangan rudal jelajah militer Inggris dan Prancis jadi korban AUKUS

Rabu, 22 September 2021 | 10:43 WIB Sumber: Yahoo News
Kemajuan pengembangan rudal jelajah militer Inggris dan Prancis jadi korban AUKUS

ILUSTRASI. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyambut Presiden Prancis Emmanuel Macron di 10 Downing Street, London, Kamis (18/6/2020). Kemajuan pengembangan rudal jelajah militer Inggris dan Prancis jadi korban AUKUS.


KONTAN.CO.ID -  PARIS. Pakta kapal selam nuklir yang diumumkan Amerika Serikat, Australia dan Inggris atau dikenal dengan AUKUS pekan lalu berdampak lebih luas. Kini kemajuan pengembangan rudal jelajah baru untuk militer Inggris dan Prancis bisa menjadi korban atas pertikaian diplomatik tersebut.

Melansir Yahoo News, Rabu (22/9), Prancis telah membatalkan pertemuan yang rencananya dimulai pada 23 September antara Menteri Angkatan Bersenjata Prancis, Florence Parly dan Menteri Pertahanan Inggris, Ben Wallace sebagai bagian dari pembalasan yang memprotes pembuatan pakta pertahanan trilateral untuk melengkapi Australia dengan kapal selam nuklir. 

Kesepakatan itu membuat Grup Angkatan Laut Prancis tiba-tiba membeku dari kontrak senilai US$ 66 miliar untuk memasok kapal bertenaga konvensional ke Canberra.

Agenda utama Inggris-Prancis untuk pertemuan dua hari, yang ditetapkan di luar London, adalah diskusi tentang langkah selanjutnya dalam pengembangan Future Cruise/Anti-Ship Weapon (FC/ASW), kata seorang sumber pertahanan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya saat membahas topik sensitif.

Baca Juga: Keberadaan AUKUS mempertajam perpecahan AS-Uni Eropa

Fase konsep untuk rudal yang dirancang MBDA sekarang sedang diselesaikan, dengan pembicaraan tentang transisi ke fase penilaian diharapkan menjadi salah satu item untuk didiskusikan oleh kedua belah pihak.

Kementerian Pertahanan Inggris dan MBDA keduanya menolak berkomentar.

Sumber pertahanan kedua negara, yang juga meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan: “Percakapan tetap berlangsung dengan Prancis mengenai penjadwalan ulang pertemuan, jadi kami tidak akan membahas diskusi potensial untuk pertemuan yang belum terjadi," ujar sumber itu.

“Inggris terus melihat Prancis sebagai salah satu sekutu terdekatnya dan tetap berkomitmen untuk bekerja dengan Prancis dalam berbagai peralatan dan program operasional,” sambungnya.

Baca Juga: PM Australia Scott Morrison ragukan kemampuan kapal selam Prancis

Sampai saat ini kedua belah pihak telah menghabiskan sekitar total £ 95 juta (US$ 130 juta) pada tahap awal program.

Persetujuan untuk fase berikutnya dari program FC/ASW kemungkinan harus menunggu sampai debu mengendap di kisah kapal selam, dan tanggal baru untuk pertemuan dapat ditetapkan.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru