kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kendaraan Listrik Kian Diminati, Tesla dan BYD Menjadi yang Paling Laris


Senin, 03 Juli 2023 / 13:58 WIB
Kendaraan Listrik Kian Diminati, Tesla dan BYD Menjadi yang Paling Laris
ILUSTRASI. Pengunjung mendatangi stan BYD di hari media untuk pameran Auto Shanghai di Shanghai, China, Senin (19/4/2021). REUTERS/Aly Song


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - TEXAS. Kendaraan listrik (EV) tampaknya mulai semakin diminatii oleh masyarakat global. Ini tercermin dari hasil penjualan banyak produsen EV yang mencatatkan rekor lagi di kuartal kedua tahun ini.

Sebut saja, Tesla Inc. dan BYD Co. yang saling berkompetisi untuk menjadi produsen EV paling laris di dunia. Nama kedua masih mencatat menjadi yang paling populer di dataran China.

Mengutip Bloomberg Senin (3/7), Tesla yang dipimpin Elon Musk mencatatkan rekor pengiriman 466.140 unit mobil di seluruh dunia, melampaui perkiraan Wall Street. BYD membukukan hasil penjualan kuartalan terbaiknya sebanyak 700.244 kendaraan energi baru, setengah dari itu merupakan kendaraan listrik sepenuhnya, dan hibrida plug-in lainnya.

Baca Juga: Elon Musk Tantang Mark Zuckerberg Bakal Beradu Otot di Ring, Octagon Vegas, Serius?

Saham BYD melonjak setinggi 3,2% Senin pagi di Hong Kong. Pemasok baterai Tesla Contemporary Amperex Technology Co. Ltd. dan LG Energy Solution Ltd. masing-masing naik sebanyak 2,3% dan 3,1% pada hari Senin sebelum memangkas kenaikan.

Hasil Tesla menunjukkan bahwa janji Chief Executive Officer Musk untuk mengejar volume dengan memotong harga telah memiliki efek yang diharapkan. Analis yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan perusahaan akan mengirimkan 448.350 mobil pada kuartal tersebut.

Pengiriman ini adalah yang terbanyak dalam satu kuartal untuk Tesla yang berbasis di Austin, dan meningkat 83% dari tahun lalu.

Baca Juga: Mereka yang Cuan dari Pasar Mobil Listrik yang Semakin Melejit

Perusahaan juga berhasil memangkas kesenjangan antara produksi dan pengiriman menjadi 13.560 unit pada kuartal kedua. Pada kuartal pertama, memproduksi hampir 18.000 mobil lebih banyak daripada yang dikirimkan ke pelanggan.

Selain memangkas harga di seluruh jajaran awal tahun ini, perusahaan memperkenalkan fasilitas, seperti pengisian cepat gratis selama tiga bulan di AS untuk mobil yang dikirim sebelum 30 Juni, untuk menarik pembeli. Analis memperkirakan pemotongan harga akan berlanjut hingga tahun depan.

Tesla tidak membagi angka pengiriman triwulanannya berdasarkan jenis atau wilayah kendaraan individu. Model 3 dan Y menyumbang 96% dari penjualan. Tesla juga membuat Model S dan X.

Tesla dengan mudah masih menjadi pembuat EV terbesar di AS, tetapi menghadapi persaingan baru di seluruh dunia. Kendaraan terbarunya, Model Y memulai debutnya pada tahun 2020.

Di China, perusahaan telah tertinggal jauh di belakang BYD, yang memiliki barisan yang jauh lebih segar dan ambisi global yang semakin meningkat.

Tesla mengumumkan minggu lalu bahwa mereka memotong harga model mobil premiumnya di China lebih dari 4,5%, menyusul keputusan untuk membagikan subsidi tunai kepada beberapa pembeli kendaraan Model 3 bulan lalu.

Baca Juga: Punya Prospek Menjanjikan, Pabrikan Otomotif Gencar Jual Mobil Listrik Mewah

Sementara itu, penjualan triwulanan BYD yang berbasis di Shenzhen diekstrapolasi dari data bulanan tumbuh 98% dari tahun sebelumnya. Lonjakan menandai perubahan haluan dari tiga bulan pertama yang lemah tahun ini.

Kuartal terbaik sebelumnya adalah tiga bulan terakhir tahun 2022, dan perusahaan menjual rekor 251.685 kendaraan energi baru pada bulan Juni.

Di sisi lain, Li Auto Inc. produsen asal China yang lebih kecil membukukan tertinggi baru bulanan 32.575 pengiriman, sementara Xpeng Inc. dan Nio Inc. mengalami peningkatan moderat.

Merek EV Guangzhou Automotive Group Co., Aion menonjol dengan penjualan bulan yang kuat, dengan 45.013 pengiriman.

“Penjualan Juni menunjukkan permintaan kendaraan energi baru tetap cukup kuat" meskipun hambatan ekonomi China,” kata analis otomotif Bloomberg Intelligence dan baterai EV Joanna Chen.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×