kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS960.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Korea Utara memiliki lebih banyak rudal mematikan gara-gara Trump


Senin, 26 Oktober 2020 / 10:30 WIB
Korea Utara memiliki lebih banyak rudal mematikan gara-gara Trump
ILUSTRASI. Joe Biden mengatakan Korut memiliki lebih banyak rudal daripada sebelumnya karena tindakan Presiden AS Donald Trump. REUTERS/Mike Segar


Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Kandidat presiden dari Partai Demokrat AS Joe Biden mengatakan pada Minggu (25/10/2020) bahwa Korea Utara sekarang memiliki lebih banyak rudal yang juga lebih berbahaya daripada sebelumnya karena tindakan Presiden AS Donald Trump.

Melansir Yonhap, Biden juga menuduh Trump merangkul para diktator, seperti pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, sambil merusak hubungan negara dengan sekutu tradisionalnya.

"Dia merangkul setiap diktator yang terlihat, dan dia menyentuh mata semua teman kita," kata mantan wakil presiden itu dalam sebuah wawancara dengan "60 Minutes" jaringan TV AS CBS News.

"Jadi apa yang terjadi sekarang adalah Anda memiliki situasi di (Utara) Korea di mana mereka memiliki lebih banyak rudal mematikan, dan mereka memiliki kapasitas lebih dari yang mereka miliki sebelumnya," tambah Biden.

Baca Juga: Terlihat jengkel, Putin bantah kritik Donald Trump terhadap bisnis keluarga Biden

Biden mengeluarkan pernyataannya itu setelah Korut meluncurkan rudal balistik antarbenua jarak jauh baru dalam parade militer yang dipentaskan 10 Oktober untuk menandai ulang tahun ke-75 berdirinya Partai Buruh yang berkuasa.

Trump telah mengadakan tiga pertemuan dengan pemimpin Korea Utara antara Juni 2018 dan Juni 2019, dan mengklaim "hubungan baik" dengan Kim adalah tindakan yang mencegah perang nuklir dengan Korea Utara.

Baca Juga: Heboh teori konspirasi 'Melania palsu' di Amerika, ini awal mulanya

"Coba tebak. Ini akan menjadi perang nuklir, dan dia memang memiliki banyak kemampuan nuklir. Sementara itu, saya memiliki hubungan yang sangat baik dengannya. ... Kami memiliki hubungan yang sangat baik, dan tidak ada perang," Trump kata dalam debat TV presiden terakhir yang diadakan Kamis.

Biden bersikeras langkah Trump memperlakukan teman dan musuh telah membuat kondisi AS kurang aman dari sebelumnya.

Baca Juga: Empat ajudan terdekat positif Covid-19, Mike Pence tetap gelar kampanye

"Kurangnya posisi kita di dunia," kata Biden ketika ditanya apa ancaman asing terbesar yang dihadapi AS.

"Sekutu NATO kita yang mundur dari karena mereka mengatakan mereka tidak dapat mengandalkan kita," kata Biden. "Jadi, dia menjauh diri dari apa yang memungkinkan kita menyatukan dunia."
 

Selanjutnya: Debat terakhir, Trump dan Biden bertikai soal virus Covid-19

 




TERBARU

[X]
×