Kremlin Beri Penghormatan, Beberapa Orang Rusia Meratapi Kematin Ratu Elizabeth

Jumat, 09 September 2022 | 21:05 WIB Sumber: Reuters
Kremlin Beri Penghormatan, Beberapa Orang Rusia Meratapi Kematin Ratu Elizabeth

Seorang pelayat berdoa di depan potret ketika orang-orang mengunjungi Gereja Anglikan St. Andrew untuk memberikan penghormatan kepada Ratu Elizabeth atas kematiannya, di Moskow, Rusia, 9 September 2022. REUTERS/Evgenia Novozhenina


KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Kremlin memberikan penghormatan penuh hormat kepada Ratu Elizabeth II dari Inggris pada Jumat dan lusinan orang Rusia meletakkan bunga di kedutaan Inggris, meskipun hubungan antara London dan Moskow sangat buruk.

"Terlepas dari apa yang terjadi sekarang, Ratu dan keluarga kerajaan selalu menjadi personifikasi perdamaian dan kebaikan," kata Anton Avramets setelah meletakkan buket merah muda bersama banyak orang lain di dinding di luar kedutaan.

Istrinya Karina berkata: "Dia adalah salah satu pemimpin terkuat di negara-negara Barat, dan sekarang sayang sekali dunia telah kehilangan dia."

Baca Juga: Ratu Elizabeth Wafat pada Usia 96 Tahun, Kematiannya Menandai Akhir dari Sebuah Era

Ada lilin yang menyala di antara para peserta, dan seorang wanita membuat tanda salib sambil meletakkan mawar merah di dinding.

Hubungan Rusia yang sudah buruk dengan Inggris telah memburuk secara tajam sejak dimulainya konflik di Ukraina, dan Moskow sering mencela para pemimpin Inggris, termasuk perdana menteri yang baru Liz Truss.

Tapi itu membuat pengecualian untuk ratu; Presiden Vladimir Putin menyebut kematiannya sebagai "kehilangan yang tidak dapat diperbaiki" dalam pesan belasungkawa pada hari Kamis.

Juru bicaranya Dmitry Peskov memuji "kebijaksanaan dan otoritasnya", menambahkan: "Kualitas seperti itu sangat sedikit di panggung internasional saat ini."

Baca Juga: Dari Rottweiler Menjadi Permaisuri, Camilla Bangkit dari Bayang-bayang Diana

Patriark Kirill, kepala Gereja Ortodoks Rusia, menyebutnya sebagai simbol tradisi bersejarah untuk seluruh Eropa dan contoh budaya tertinggi.

Ratu adalah sepupu jauh dari tsar terakhir Rusia, Nicholas II, yang dibunuh bersama keluarganya oleh kaum Bolshevik pada tahun 1918 dan sekarang dihormati oleh Gereja Ortodoks sebagai orang suci.

Dia mengunjungi Rusia pada tahun 1994, satu-satunya raja Inggris yang berkuasa yang melakukannya, dan menjamu Putin untuk kunjungan kenegaraan pada tahun 2003 pada saat dia masih dipandang sebagai mitra potensial oleh Barat.

Orang Rusia sering memanggilnya "Baba Liza", nama panggilan sayang yang diterjemahkan sebagai "Nenek Liz".

"Ini menyedihkan. Sebuah era baru dalam politik internasional akan datang," kata Artyom, seorang warga Moskow yang diwawancarai di dekat Teater Bolshoi dekat Kremlin.

Baca Juga: Charles III, Raja Baru Inggris yang Tak Lepas dari Konflik

Di berbagai acara bincang-bincang televisi yang menjadi semakin agresif sejak Rusia mengerahkan angkatan bersenjatanya ke Ukraina pada 24 Februari, hanya ada sedikit liputan tentang kematian itu.

Sebuah buletin berita tengah hari berfokus terutama pada dimulainya pemilihan lokal, dan pada pidato Putin yang menandai pembukaan kembali peringatan perang di Republik Rakyat Donetsk yang dideklarasikan sendiri, sebuah wilayah memisahkan diri yang didukung Rusia di Ukraina timur.

Pada acara bincang-bincang utama Channel One "Time Will Tell", seorang pembawa acara mengatakan kematian ratu tidak mungkin mempengaruhi disposisi negara-negara Barat, termasuk Inggris. "Itu akan diputuskan di sini, di Donbas (Ukraina timur)."

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru