kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Laba tiga bank Singapura ini diramal turun hingga 28% di kuartal I 2020


Rabu, 29 April 2020 / 15:56 WIB
Laba tiga bank Singapura ini diramal turun hingga 28% di kuartal I 2020
ILUSTRASI. Logo UOB Singapura. Laba tiga bank Singapura ini diramal turun hingga 28% di kuartal I 2020. REUTERS/Edgar Su/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD PACKAGE - SEARCH BUSINESS WEEK AHEAD 13 FEB FOR ALL IMAGES

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Tiga bank Singapura diperkirakan akan mengalami penurunan laba pada kuartal I 2020. Ini akan jadi penurunan laba pertama yang terjadi sejak 2016.

Laba bank bakal tergerus lantaran harus menaikkan pencadangan untuk menghadapi lonjakan kredit macet di tengah kemerosotan ekonomi akibat pandemi virus corona (Covid-19).

Baca Juga: Diam-diam JD.com ajukan dual listing di Bursa Hong Kong

Menurut perkiraan rata-rata analis yang disurvei Bloomberg, pendapatan bersih masing-masing bank kemungkinan akan merosot antar 21%-28% pada kuartal I. DBS Group Holding sebagai bank terbesar negara ini dapat membukukan penurunan laba tertajam, sedangkan OCBC diprediksi akan melaporkan kontraksi paling kecil.

Pukulan bagi lembaga pemberi pinjaman Singapura lantaran negara kota itu mengalami kontraksi ekonomi paling tajam tahun ini setelah Covid-19 melumpuhkan manufaktur, pariwisata dan layanan lainnya. Bank menghadapi penurunan suku bunga dan perlambatan pertumbuhan kredit. Ditambah lagi dengan kejatuhan harga minyak yang bikin gagal bayar utang perusahaan lokal yang bergerak di sektor energi.

"Bank selalu cenderung berkinerja buruk di tengah resesi ekonom. Ekonomi yang merosot akan memicu kredit macet, menekan margin bunga, dan memperlambat pertumbuhan kredit," kata Min La Tan, Kepala Kantor Investasi Asia Pasifik USBS Global Health Managemet dikutip Bloomberg, Rabu (29/4).

OCBC dan UOB akan melaporkan kinerja kuartal I minggu depan. Sementara DBS akan merilis kinerja pada Kamis pekan ini. Analis memperkirakan akan terjadi lonjakan tajam biaya kredit karena eksposur bank ke sektor minyak, gas dan komoditas dan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah.

Baca Juga: Usai Corona, Cina Diprediksi Tetap Jadi Pemasok Utama Global

Bank-bank telah menggabungkan eksposur sebesar S$ 680 juta kepada Hin Leong Trading (Pte) yakni trader minyak Singapura yang mengajukan perlindungan pengadilan dari kreditor pada 9 April lalu. Tidak jelas apakah pemberi pinjaman lokal akan menyediakan provisi terhadap Hin Leong pada akhir Maret.


Tag


TERBARU

[X]
×