kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,45   14,65   1.65%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lockheed Martin Menangkan Kontrak Pertahanan Rudal AS Senilai US$ 17 Miliar


Selasa, 16 April 2024 / 09:09 WIB
Lockheed Martin Menangkan Kontrak Pertahanan Rudal AS Senilai US$ 17 Miliar
ILUSTRASI. Lockheed Martin Menangkan Kontrak Pertahanan Rudal AS Senilai US$ 17 Miliar.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Lockheed Martin berhasil memenangkan kontrak senilai US$ 17 miliar untuk mengembangkan sistem pertahanan rudal generasi berikutnya yang bertujuan melindungi Amerika Serikat dari ancaman rudal balistik antarbenua.

Program ini dirancang untuk menghadapi tantangan dari negara-negara seperti Korea Utara dan Iran serta mengantisipasi perkembangan teknologi rudal di masa depan.

Keberhasilan dalam memenangkan kontrak ini menjadi dorongan penting bagi Lockheed, terutama setelah Amerika Serikat mengumumkan rencana untuk mengurangi pesanan pesawat tempur F-35 dan Angkatan Darat memutuskan untuk menghentikan pengembangan Future Attack Reconnaissance Aircraft, sebuah helikopter generasi berikutnya.

Baca Juga: Serangan Siber Meningkat di Berbagai Negara, Bahayakan Keamanan Nasional

Kontrak multi-tahun ini mencakup pengembangan Next Generation Interceptor (NGI) untuk memodernisasi program Pertahanan Tengah Kursus Berbasis Darat yang sudah ada.

Sistem ini akan terdiri dari jaringan radar, rudal anti-balistik, dan peralatan lainnya yang bertujuan melindungi Amerika Serikat dari serangan rudal balistik antarbenua.

Saham Lockheed naik 0,60% menjadi US$ 462,08 pada hari Senin setelah pengumuman kontrak tersebut. Perusahaan belum memberikan komentar resmi terkait hal ini. Diperkirakan pencegat pertama akan beroperasi pada tahun 2028.

Baca Juga: Lockheed Martin Siap Genjot Produksi Rudal Javelin Hingga HIMARS

Saat ini, NGI sedang dalam tahap pengembangan teknologi dan akan segera memasuki tahap pengembangan produk pada bulan Mei, menurut kesaksian tertulis yang disampaikan oleh Letnan Jenderal Heath Collins, Kepala Badan Pertahanan Rudal, pekan lalu.

Amerika Serikat berencana untuk membeli 20 pencegat dan menempatkannya di Fort Greely, Alaska. Collins menyatakan bahwa badan tersebut akan memilih antara Lockheed atau Northrop Grumman untuk melanjutkan program tersebut. Kedua perusahaan tersebut sebelumnya telah mendapatkan kontrak terpisah pada tahun 2021 untuk mengembangkan desain rudal.

Pada tahun 2019, Pentagon membatalkan proyek Boeing Co terkait "kendaraan pembunuh" karena masalah teknis setelah menghabiskan dana sebesar US$ 1,2 miliar.

Setelah itu, Amerika Serikat memulai kembali proses kontrak untuk mendapatkan tawaran merancang seluruh sistem pencegat, termasuk "kendaraan pembunuh." Boeing kemudian tersingkir dari kompetisi pada tahun 2021.

Baca Juga: Amerika Serikat Setuju Penjualan 40 Pesawat Tempur F-16 baru ke Turki US$ 23 Miliar

Program pencegat generasi berikutnya diperkirakan akan memiliki nilai sekitar US$ 17,7 miliar selama masa pakainya, menurut perkiraan pemerintah.

Pemerintahan Biden telah mengalokasikan anggaran sebesar US$ 28,4 miliar untuk pertahanan rudal dalam anggaran tahun fiskal 2025, sesuai dengan kesaksian Collins.

Pada bulan Januari, Lockheed memperkirakan bahwa labanya untuk tahun 2024 akan di bawah ekspektasi Wall Street, terutama karena kendala rantai pasokan yang memengaruhi segmen aeronautika perusahaan tersebut yang menghasilkan jet F-35.

Baca Juga: Pesawat Angkut Baru Super Hercules C-130J Berangkat dari Pabrik Lockheed Martin AS

Reuters melaporkan bahwa Lockheed berencana untuk memangkas 1% dari jumlah pekerjanya selama tahun 2024 untuk mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi operasional.

Perusahaan pertahanan Amerika Serikat telah mendapat manfaat dari meningkatnya permintaan senjata akibat ketegangan geopolitik yang meningkat selama dua tahun terakhir. Penjualan peralatan militer AS kepada pemerintah asing pada tahun 2023 naik sebesar 16% menjadi rekor US$ 238 miliar.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×