Mahasiswi PhD Arab Saudi Dijatuhi Hukuman 34 Tahun Penjara Gara-gara Twitter

Jumat, 19 Agustus 2022 | 06:33 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Mahasiswi PhD Arab Saudi Dijatuhi Hukuman 34 Tahun Penjara Gara-gara Twitter

ILUSTRASI. Seorang mahasiswi PhD Arab Saudi dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena mengikuti dan me-retweet para aktivis di Twitter. REUTERS/Mike Blake


KONTAN.CO.ID - RIYADH. Seorang mahasiswi PhD Arab Saudi dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena mengikuti dan me-retweet para aktivis di Twitter. 

The Guardian melaporkan, mengutip dokumen pengadilan yang diterjemahkan, Salma al-Shehab, 34 tahun, tengah belajar di Universitas Leeds di Inggris dan pulang ke Arab Saudi untuk berlibur pada Desember 2020 ketika dia diinterogasi oleh pihak berwenang, ditangkap, dan diadili.

Al-Shehab, yang menikah dan memiliki dua anak, pertama kali dijatuhi hukuman tiga tahun karena menggunakan situs web sehingga menyebabkan kerusuhan publik dan mengacaukan keamanan sipil dan nasional.

Menurut laporan itu, pada hari Senin (15/8/2022), dia dijatuhi hukuman penjara lebih panjang oleh pengadilan banding atas akun Twitter yang dia ikuti dan retweet.

Dia dijatuhi hukuman total 34 tahun penjara diikuti oleh larangan perjalanan 34 tahun, The Guardian melaporkan.

Dokumen pengadilan yang diterjemahkan yang dilihat oleh The Guardian mengatakan al-Shehab dituduh membantu kelompok yang berusaha menyebabkan kerusuhan publik dan mengacaukan keamanan sipil dan nasional dengan mengikuti akun Twitter mereka.

Baca Juga: Kendaraan Investasi Saudi Tambah Portofolio Saham AS, Beli Alphabet, Zoom & Microsoft

Menurut The Guardian, dia telah me-retweet para pembangkang Saudi yang menyerukan agar tahanan politik yang ditahan di Arab Saudi dibebaskan. 

Sementara, The Washington Post melaporkan bahwa dia juga mengadvokasi hak perempuan untuk mengemudi, sebuah kebijakan yang diizinkan oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman pada tahun 2018, meskipun para aktivis masih dipenjara.

The Guardian mencatat bahwa al-Shehab tidak memiliki pengikut online yang besar. Dia dilaporkan memiliki sekitar 2.500 pengikut dan tidak dikenal sebagai aktivis, dengan banyak tweetnya berisi tentang anak-anaknya.

Menurut The Guardian, dia mungkin bisa mengajukan banding.

Twitter menolak mengomentari kasus al-Shehab kepada The Guardian. Pemerintah Arab Saudi memiliki investasi yang signifikan di Twitter, The Guardian mencatat.

Organisasi Saudi Eropa untuk Hak Asasi Manusia dan Inisiatif Kebebasan mengatakan hukuman al-Shehab adalah hukuman penjara terlama yang diberikan kepada seorang aktivis, dan bisa menandakan lebih banyak tindakan keras terhadap perbedaan pendapat.

Mengutip AP, Inisiatif Kebebasan menggambarkan al-Shehab sebagai anggota minoritas Muslim Syiah Arab Saudi, yang telah lama mengeluhkan diskriminasi sistematis di kerajaan yang diperintah Sunni.

Baca Juga: Saudi Aramco Siap Untuk Meningkatkan Produksi Minyak Maksimum

“Arab Saudi telah membual kepada dunia bahwa mereka meningkatkan hak-hak perempuan dan menciptakan reformasi hukum, tetapi tidak ada pertanyaan dengan kalimat menjijikkan ini bahwa situasinya semakin buruk,” kata Bethany al-Haidari, manajer kasus Saudi kelompok itu.

Pengawas hak asasi manusia terkemuka Amnesty International pada hari Kamis mengecam pengadilan al-Shehab sebagai "sangat tidak adil" dan hukumannya sebagai "kejam dan melanggar hukum."

Kelompok hak asasi manusia mengatakan Arab Saudi sering menangkap orang-orang yang menyuarakan ketidaksetujuan dengan pemerintah - terkadang bertahun-tahun setelah mereka membuat kritik publik.

Ini termasuk penangkapan lusinan orang ketika Mohammed bin Salman, juga dikenal sebagai MBS, menjadi putra mahkota pada 2017. Sejak itu, ia dianggap sebagai penguasa de facto kerajaan.

Sumber yang dekat dengan keluarga kerajaan mengatakan kepada Associated Press pada saat itu, dua senior Saudi ditangkap pada tahun 2020 karena tidak mendukungnya. MBS juga telah memenjarakan banyak tokoh politik terkenal yang dianggapnya sebagai ancaman terhadap cengkeramannya pada kekuasaan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru