Masuki bisnis mobil listrik global, Huawei dan Baidu gelontorkan US$ 19 miliar

Senin, 10 Mei 2021 | 15:15 WIB   Reporter: Ferrika Sari
Masuki bisnis mobil listrik global, Huawei dan Baidu gelontorkan US$ 19 miliar

ILUSTRASI. Booth Baidu Apollo. REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Selangkah lagi, China akan menjadi pemain besar di industri mobil listrik global. Tak tanggung - tangguh, Huawei Technologi hingga Baidu menggelontorkan dana hampir US$ 19 miliar untuk masuk ke bisnis mobil listrik secara luas sebagai kendaraan masa depan. 

Dilansir dari Bloomberg, Senin (10/5), raksasa teknologi China ini berupaya menempatkan diri mereka di garda depan. Sebab, mereka memiliki daya tarik mulai dari perkembangan teknologi seperti mesin pembakaran, dengan sensor dan sistem operasi mobil seperti komputer dan prospek kendaraan otonom. 

Sebagai pasar terbesar di dunia untuk mobil energi baru, China adalah medan pertempuran utama. Produsen mobil mapan seperti Volkswagen AG dan General Motors Co. sudah bekerja keras dengan perusahaan baru lokal seperti market darling Nio Inc. dan Xpeng Inc. 

Baca Juga: Setelah tinggalkan Afghanistan, AS berencana alihkan pasukan ke dekat Rusia

Selama tiga bulan terakhir, Huawei bersama Baidu menjadi yang teratas di China dalam layanan mesin pencari dan aplikasi pemetaan. Bahkan mitra, manufaktur Apple Taiwan, Foxconn juga bergabung untuk merealisasi rencana dua perusahaan raksasa itu. 

Sebelumnya, Huawei berencana menginvestasikan dana U$ 1 miliar untuk mengembangkan mobil listrik tanpa supir yang diklaim melampaui mobil listri Tesla Inc dalam beberapa aspek. 

Perusahaan telah meluncurkan mobil pertamanya yang dikembangkan bersama BAIC BluePark Mew Energy Technology Co. Sedan Arcfox S berukuran sedang ini dilengkapi Huawei Inside (HI), paket perangkat lunak cerdas yang memungkinkan berjalan otomatis  sejauh lebih dari 1.000 kilometer (620 mil). Pemasaran akan dimulai pada kuartal keempat. 

Bahkan, pameran mobil Huawei menarik lebih banyak orang daripada China Evergrande New Energy Vehicle Group Ltd. Ini merupakan perusahaan mobil listrik yang memamerkan sembilan model baru walau tidak menjualnya dengan merek sendiri. 

Selain sedan Arcfox S, coupe Seres SF5 yang dilengkapi dengan Huawei Inside juga dipamerkan, bersama dengan HiFin Intelligent Antenna Solution dari Huawei. Kendaraan ini dilengkapi sistem komunikasi generasi baru ditambah radar empat dimensi yang digunakan untuk memantau jalan dan lalu lintas.

Baca Juga: Militer Inggris siapkan £ 800 juta untuk borong 148 tank Challenger 3

Sementara itu, sejak awal 2013 Baidu juga berinvestasi pada teknologi taksi robot dan mendanai startup mobil listrik WM Motors. Sekarang perusahaan berencana menghabiskan US$ 7,7 miliar selama lima tahun ke depan untuk mengembangkan teknologi mobil pintar melalui unit yang didirikan Jidu Auto. 

Chief Executive Officer Xia Yiping mengatakan, divisi tersebut bertujuan untuk meluncurkan model pertamanya dalam tiga tahun. Kemudian akan dirilis setiap 12 hingga 18 bulan. Melalui strategi tersebut, perusahaan berencana mengendalikan teknologi dan mengembangkan mobilnya sendiri. 

“Nilai inti dari mobil di masa depan adalah seberapa cerdas mereka. Semakin canggih teknologi yang dimiliki, semakin besar kekuatan yang dimiliki pasar ,” kata Xia.

Editor: Tendi Mahadi
Tag

Terbaru