kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45741,41   -0,97   -0.13%
  • EMAS1.016.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.24%
  • RD.CAMPURAN -0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Mesra dengan Israel, Bahrain: Iran membahayakan keamanan dalam negeri kami


Selasa, 15 September 2020 / 21:05 WIB
Mesra dengan Israel, Bahrain: Iran membahayakan keamanan dalam negeri kami
ILUSTRASI. Bahrain World Trade Center di Manama, Bahrain, 21 Februari 2019.

Sumber: Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - DUBAI. Bahrain mengatakan, normalisasi hubungan dengan Israel melindungi kepentingan Bahrain dan memperkuat kemitraan strategisnya dengan Amerika Serikat (AS), di tengah ancaman berkelanjutan dari Iran.

"Ini bukan pengabaian perjuangan Palestina, ini untuk memperkuat keamanan warga Bahrain dan stabilitas ekonomi mereka," kata Menteri Dalam Negeri Rashid bin Abdullah Al Khalifa dalam sebuah pernyataan, Senin (14/9), seperti dikuti Reuters.

Bahrain pada Jumat (11/9) mengatakan akan menormalisasi hubungan dengan Israel, mengikuti langkah Uni Emirat Arab (UEA) sebulan lalu, dalam langkah yang sebagian lantaran ketakutan terhadap Iran.

"Iran telah memilih untuk berperilaku dengan cara yang mendominasi dalam beberapa bentuk, dan telah menjadi bahaya terus-menerus yang membahayakan keamanan dalam negeri kami," kata Khalifa yang menambahkan, adalah bijaksana untuk mencegah bahaya.

Baca Juga: Turki kutuk langkah Bahrain untuk menjalin hubungan dengan Israel

Bahrain, negara Teluk terkecil, rumah bagi Armada Kelima Angkatan Laut AS, diperintah oleh keluarga Sunni Muslim Al Khalifa. Mereka sering menuduh Iran, yang diperintah oleh kepemimpinan Muslim Syiah, berusaha menumbangkan Bahrain.

Bahrain telah mengalami kerusuhan yang terus berlanjut sejak pemberontakan yang gagal pada 2011 lalu. Bahrain juga berusaha untuk menurunkan defisit anggarannya.

Bahrain diselamatkan pada 2018 dengan paket bantuan US$ 10 miliar dari negara tetangga Teluk yang kaya untuk menghindari krisis kredit. 

Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan, defisit fiskal Bahrain tahun ini melonjak menjadi 15,7% terhadap produk domestik bruto (PDB) dari 10,6% pada tahun lalu.

Menteri Pertahanan Bahrain dan Israel mengadakan panggilan telepon pertama mereka yang diakui secara publik pada Senin (14/9). Menteri lainnya secara terpisah membahas kemungkinan komersial antara kedua negara.

Selanjutnya: Bahrain siap berdamai dengan Israel, ini syaratnya

 



TERBARU

[X]
×