Miliarder Ini Sebut Warren Buffett sebagai Musuh No.1 Bitcoin

Senin, 18 April 2022 | 08:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Miliarder Ini Sebut Warren Buffett sebagai Musuh No.1 Bitcoin


KONTAN.CO.ID - MIAMI. Miliarder Peter Thiel menyebut guru investasi Warren Buffett, Jamie Dimon dan Larry Fink sebagai anggota "finance gerontocracy" yang menentang gerakan pemuda revolusioner yang merangkul bitcoin.

Melansir The Straits Times, dalam pidatonya pada konferensi Bitcoin 2022 di Miami pada hari 7 April 2022 lalu, Thiel, menyalahkan para raksasa keuangan itu atas kegagalan mata uang digital untuk menembus level US$ 100.000. Ini merupakan sebuah tolok ukur yang populer di kalangan pendukung Bitcoin.

"Apa yang diperlukan agar ini terjadi?" dia bertanya.

Thiel lantas menyebut miliarder berusia 91 tahun itu sebagai "musuh No. 1" dan "kakek sosiopat dari Omaha".

Mengutip The Indian Express, Warren Buffett menduduki puncak "daftar musuh" orang-orang yang mencoba menghentikan mata uang kripto. 

Salah satu pendiri PayPal ini sebelumnya telah menyatakan beberapa kali di masa lalu bahwa dia menyesal karena tidak cukup berinvestasi di Bitcoin. 

“Saya merasa kurang berinvestasi di dalamnya,” kata Thiel kepada peserta konferensi menurut laporan Bloomberg. 

Baca Juga: Warren Buffett Memuji Elon Musk, Jeff Bezos dan Membahas Usia Tua

Dia mengatakan dia pikir semua orang sudah tahu apa yang disebut rahasia tentang cryptocurrency. "Tapi, mungkin itu masih cukup rahasia," katanya.

Informasi saja, Warren Buffett memiliki reputasi terkenal untuk berinvestasi di saham yang nilai dan arus kasnya — berasal dari memproduksi barang.

"Tetapi cryptocurrency tidak memiliki nilai nyata," kata Buffett dalam sebuah wawancara CNBC pada tahun 2020. 

“Mereka tidak mereproduksi, mereka tidak dapat mengirimkan cek kepada Anda, mereka tidak dapat melakukan apa-apa, dan apa yang Anda harapkan adalah bahwa orang lain datang bersama dan membayar Anda lebih banyak uang untuk mereka nanti, tapi kemudian orang itu mendapat masalah. Itu tidak memenuhi ujian mata uang,” kata miliarder itu, seperti dikutip CNBC pada 2014.

Baca Juga: Kekayaan Miliader Dunia Turun Gara-Gara Invasi Rusia, Ini Daftarnya versi Forbes

Warren Buffett juga membuat analogi dengan cek, dengan mengatakan bahwa cek juga merupakan cara mengirimkan uang, tetapi seharusnya mereka bernilai banyak, hanya karena kemampuannya untuk mengirimkan uang.

Sementara itu, bukan hanya Buffet tetapi Jamie Dimon, kepala raksasa keuangan JPMorgan Chase & Co., juga menyebut Bitcoin sebagai aksi penipuan. Dimon bukan penggemar Bitcoin, cryptocurrency terbesar berdasarkan nilai pasar. 

“Saya pribadi berpikir bahwa bitcoin tidak berharga,” kata Dimon seperti dikutip CNBC. Tapi, “Saya tidak ingin menjadi juru bicara – saya tidak peduli. Tidak ada bedanya bagi saya,” kata Dimon. 

Dimon menambahkan, “Klien kami sudah dewasa. Mereka tidak setuju. Itulah yang membuat pasar. Jadi, jika mereka ingin memiliki akses untuk membeli sendiri bitcoin, kami tidak dapat menahannya tetapi kami dapat memberi mereka akses yang sah, sebersih mungkin.”

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru