kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Moody's Pangkas Outlook Utang China, Alasan Pertumbuhan Rendah dan Properti Berisiko


Selasa, 05 Desember 2023 / 22:13 WIB
Moody's Pangkas Outlook Utang China, Alasan Pertumbuhan Rendah dan Properti Berisiko
ILUSTRASI. A dog crosses a road at a financial district with buildings under construction, in Beijing, China January 11, 2023. REUTERS/Tingshu Wang


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA - Lembaga pemeringkat utang Moody's Investor Services memangkas prospek peringkat utang pemerintah China dari stabil menjadi negatif pada Selasa (5/12)

Pemangkasan peringkat utang China ini menjadi tanda terbaru meningkatnya kekhawatiran pasar keuangan global atas dampak melonjaknya utang pemerintah daerah. Selain itu krisis properti di negara dengan kekuatan ekonomi terbesar kedua di dunia ini semakin parah.

Pemangkasan peringkat utang China juga mencerminkan dukungan semakin banyaknya bukti bahwa pihak berwenang harus memberikan lebih banyak dukungan finansial kepada pemerintah daerah dan perusahaan negara yang terlilit utang.

Moody's dalam sebuah pernyataan menilai kondisi ini menimbulkan risiko besar terhadap kekuatan fiskal, ekonomi, dan kelembagaan di China.

“Perubahan prospek ini juga mencerminkan peningkatan risiko terkait dengan penurunan pertumbuhan ekonomi jangka menengah secara struktural dan terus-menerus serta perampingan sektor properti yang sedang berlangsung,” kata Moody’s.

Pelaku pasar merespon negatif pengumuman peringkat utang China ini. Saham-saham blue-chip di pasar modal China merosot ke posisi terendah hampir lima tahun pada hari Selasa. 

Mereka khawatir terhadap pertumbuhan ekonomi negara tersebut, dengan adanya pembicaraan mengenai kemungkinan pemotongan proyeksi  oleh Moody's yang melemahkan sentimen selama sesi predagangan. Sementara saham-saham di pasar saham Hong Kong tercatat juga terus mengalami kerugian. 

Salah satu sumber yang mengetahui masalah tersebut menyatakan bank-bank besar milik negara China, yang terlihat mendukung mata uang yuan sepanjang hari dengan meningkatkan penjualan dolar AS yang sangat kuat, terutama setelah pernyataan Moody's. Walhasil kurs Yuan terhadap dollar Amerika Serikat sedikit berubah pada sore hari. 

Di sisi lain premi asuransi utang negara China terhadap gagal bayar meningkat ke level tertinggi sejak pertengahan November.

“Sekarang pasar lebih khawatir terhadap krisis properti dan lemahnya pertumbuhan, dibandingkan dengan risiko utang negara,” kata Ken Cheung, kepala strategi FX Asia di Mizuho Bank di Hong Kong.

Langkah Moody's ini merupakan perubahan pertama dalam pandangan mereka terhadap China sejak mereka menurunkan peringkatnya satu tingkat menjadi A1 pada tahun 2017. Hal ini juga dikarenakan adanya ekspektasi perlambatan pertumbuhan ekonomi China dan peningkatan utang publik.

Meskipun Moody's mengafirmasi peringkat A1 bagi utang emiten mata uang lokal dan asing jangka panjang China, pada hari Selasa – mereka menyatakan bahwa perekonomian China masih memiliki kapasitas penyerapan guncangan yang tinggi 

Hanya saja Moody’s memperkirakan pertumbuhan ekonomi atau produk domestik bruto (PDB) tahunan negara tersebut akan melambat menjadi 4,0% pada tahun 2024 dan 2025. , dan rata-rata 3,8% dari tahun 2026 hingga 2030.

Penurunan peringkat Moody's terjadi menjelang Konferensi Kerja Ekonomi Pusat yang menetapkan agenda tahunan, yang diperkirakan akan diadakan sekitar pertengahan Desember. Penasihat pemerintah menyerukan target pertumbuhan yang stabil pada tahun 2024 dan lebih banyak mengeluarkan stimulus.

Para analis mengatakan peringkat A1 cukup tinggi dalam wilayah peringkat investasi sehingga penurunan peringkat tidak mungkin memicu penjualan paksa oleh dana global. 

Dua lembaga pemeringkat utama lainnya, Fitch dan Standard & Poor's, memberi peringkat China A+, yang setara dengan Moody's. Keduanya memiliki prospek yang stabil.

Kementerian Keuangan China mengatakan pihaknya kecewa dengan keputusan Moody's. Mereka mengklaim bahwa perekonomian China akan mempertahankan pemulihan dan tren positifnya. Ia juga mengatakan risiko properti dan pemerintah daerah dapat dikendalikan.

“Kekhawatiran Moody’s terhadap prospek pertumbuhan ekonomi China, keberlanjutan fiskal, dan aspek lainnya tidak diperlukan,” kata kementerian tersebut.

Berjuang Mendongkrak Pertumbuhan

Sebagian besar analis percaya bahwa pertumbuhan ekonomi China masih berada pada jalur yang tepat untuk mencapai target pemerintah yaitu sekitar 5% tahun ini. Namun hal ini jika dibandingkan dengan tahun 2022 yang melemah karena COVID dan aktivitasnya sangat tidak merata.

Perekonomian China mengalami kesulitan untuk mencapai pemulihan yang kuat pascapandemi karena krisis yang semakin parah di pasar perumahan. 

Selain itu ada kekhawatiran utang pemerintah daerah, perlambatan pertumbuhan global, dan ketegangan geopolitik telah merusak momentum.

Serangkaian langkah-langkah dukungan kebijakan terbukti hanya memberikan sedikit manfaat, sehingga meningkatkan tekanan pada pihak berwenang untuk mengeluarkan lebih banyak stimulus.

Para analis sepakat bahwa pertumbuhan ekonomi China mengalami penurunan akibat ekspansi yang sangat besar dalam beberapa dekade terakhir. 

Banyak yang percaya bahwa Beijing perlu mengubah model perekonomiannya dari ketergantungan berlebihan pada investasi berbahan bakar utang menjadi model yang lebih didorong oleh permintaan konsumen.

Pekan lalu, Kepala Bank Sentral China Pan Gongsheng berjanji untuk menjaga kebijakan moneter tetap akomodatif untuk mendukung perekonomian. Namun ia juga mendesak reformasi struktural untuk mengurangi ketergantungan pada infrastruktur dan properti untuk pertumbuhan.

Menambah Utang

Setelah bertahun-tahun melakukan investasi berlebihan, anjloknya pendapatan dari penjualan tanah, dan melonjaknya biaya untuk memerangi COVID. Para ekonom mengatakan bahwa kota-kota yang terlilit utang kini merupakan risiko besar bagi perekonomian.

Utang pemerintah daerah mencapai 92 triliun yuan, setara US$ 12,6 triliun, atau 76% dari output perekonomian China pada tahun 2022. Menurut data terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF) jumlah ini naik dari 62,2% pada tahun 2019.

Pada bulan Oktober, China mengumumkan rencana untuk menerbitkan obligasi negara senilai 1 triliun yuan (US$ 139,84 miliar) pada akhir tahun ini untuk membantu memulai aktivitas. 

China juga meningkatkan target defisit anggaran tahun 2023 dari produk domestik bruto (PDB) dari PDB awal 3% menjadi 3,8%.

Bank sentral juga telah menerapkan penurunan suku bunga moderat dan mengalirkan lebih banyak uang ke perekonomian dalam beberapa bulan terakhir.

Namun demikian, investor asing bersikap masam terhadap Tiongkok hampir sepanjang tahun.

Arus keluar modal dari Tiongkok meningkat tajam menjadi $75 miliar pada bulan September, angka bulanan terbesar sejak 2016, menurut Goldman Sachs. ($1 = 7,1430 renminbi China)




TERBARU

[X]
×