kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

New York menderita hari paling mematikan dalam krisis virus corona


Rabu, 08 April 2020 / 05:36 WIB
New York menderita hari paling mematikan dalam krisis virus corona
ILUSTRASI. Warga mengantre untuk tes corona di New York. REUTERS/Stefan Jeremiah

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. New York telah menderita hari paling mematikan dalam pandemi virus corona baru, dengan mencatatkan 731 kematian dalam kurun waktu 24 jam terakhir. 

Melansir Reuters, ketika jumlah total kematian mencapai 5.489 di seluruh New York, Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan pada pengarahan harian Selasa bahwa ia bekerja dengan para gubernur di New Jersey dan Connecticut mengenai sebuah rencana untuk memulai kembali kehidupan begitu krisis mereda.

Cuomo mengatakan, penutupan bisnis dan sekolah, serta langkah-langkah jarak sosial lainnya memiliki dampak yang positif. Terkait hal itu, dia mendesak agar warganya untuk terus patuh, terutama karena Kota New York bersiap untuk kemungkinan puncak rawat inap pada minggu ini.

Baca Juga: Ada-ada saja, scammers berusaha jual Statue of Unity US$ 4 miliar untuk lawan corona

Dia menambahkan, "Perilaku kita mempengaruhi jumlah kasus. Mereka tidak turun pada kita dari surga."

731 kematian baru pada hari Senin menandai peningkatan dari 599 kematian baru pada hari sebelumnya. Sementara, rawat inap baru naik hampir dua kali lipat menjadi 656, bertentangan dengan tren beberapa hari terakhir yang oleh Cuomo disebut-sebut sebagai kemungkinan “perataan kurva”.

Tetapi Cuomo memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca data sehari dan menekankan rata-rata tiga hari, yang masih menunjukkan tren penurunan tekanan di rumah sakit negara. Gubernur juga menunjuk penurunan penerimaan pasien harian ke unit perawatan intensif dan penurunan intubasi sebagai tanda-tanda yang membesarkan hati.

Baca Juga: Nadia, harimau Melayu di Kebun Binatang Bronx New York dinyatakan positif corona



TERBARU

[X]
×