kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS948.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Panas lagi, AS dan China saling melontarkan kecaman


Sabtu, 12 Juni 2021 / 15:44 WIB
Panas lagi, AS dan China saling melontarkan kecaman
ILUSTRASI. Amerika Serikat (AS) dan China saling beradu kecaman setelah AS menekan lagi Beijing tentang asal usul Covid-19

Sumber: Channel News Asia | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat (AS) dan China saling beradu kecaman setelah AS menekan lagi Beijing tentang asal usul Covid-19, isu Taiwan dan hak asasi manusia. Tekanan itu dilontarkan menjelang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) kelompok 7 (G7)

KTT G7 ini merupakan debut internasional Presiden AS Joe Biden di KTT G7.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara melalui telepon dengan pejabat senior China Yang Jiechi. Dalam pembicaraan itu, Blinken memperbarui tekanan AS terhadap China atas asal mula pandemi yang telah menewaskan lebih dari 3,7 juta orang di dunia.

Blinken menekankan pentingnya kerja sama dan transparansi mengenai asal usul virus corona, termasuk mengizinkan pakar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali ke China, demikian juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam sebuah pernyataan yang dikutip Channel News Asia.

Baca Juga: Lawan sanksi negara asing, China rilis undang-undang baru

Biden telah memerintahkan intelijen AS untuk melaporkan kembali pada akhir Agustus tahun lalu apakah Covid-19, yang pertama kali terdeteksi pada akhir 2019 di kota Wuhan, muncul dari sumber hewan atau kecelakaan laboratorium.

Teori asal usul virus Covid-19 dari laboratorium Wuhan telah membuat marah China, yang telah berusaha mengubah citra dirinya di mata dunia bukan sebagai negara yang gagal menghentikan virus, tetapi sebagai model tentang cara mengatasinya.

Yang, seorang anggota senior Politbiro China yang telah lama memimpin dalam penanganan Beijing terhadap Amerika Serikat, mengecam Washington ketika Biden bertemu dengan para pemimpin dari negara-negara G7 lainnya yakni Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, dan Jepang.

"Multilateralisme sejati bukanlah multilateralisme semu yang didasarkan pada kepentingan kalangan kecil," kata Yang kepada Blinken.

"Satu-satunya multilateralisme sejati adalah yang didasarkan pada prinsip-prinsip piagam PBB dan hukum internasional," kata Yang.

Baca Juga: Presiden Joe Biden cabut larangan terhadap TikTok dan WeChat




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×