kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Parade militer di tengah Covid-19, Korea Utara wajibkan penggunaan masker medis


Jumat, 09 Oktober 2020 / 10:44 WIB
Parade militer di tengah Covid-19, Korea Utara wajibkan penggunaan masker medis
ILUSTRASI. Warga Korea Utara, menari sambil tetap mengenakan masker


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Jelang parade militer yang menandai ulang tahun ke-75 Partai Pekerja yang berkuasa di Korea Utara, pemerintah setempat mewajibkan penggunaan masker medis bagi warga yang berkumpul di ibu kota Pyongyang. 

Berdasarkan laporan media pemerintah Korea Utara, parade militer yang akan dilakukan pada Sabtu (10/10) itu bakal menampilkan rudal balistik terbaru dari negara itu.

Selain parade militer, pada hari libur tersebut juga akan diselenggarakan acara lain termasuk pameran seni dan industri, pertunjukan cahaya, kunjungan ke monumen dan upacara untuk menandai selesainya proyek konstruksi.

Pejabat di Korea Selatan dan Amerika Serikat mengatakan bahwa Korea Utara dapat menggunakan parade untuk memamerkan rudal balistik antarbenua (ICBM) baru.

Baca Juga: Saat parade militer skala besar, Korea Utara cuma pamerkan senjata strategis baru

"Ada kemungkinan Korea Utara akan mengungkap senjata strategis baru, seperti rudal balistik antarbenua baru atau rudal balistik yang diluncurkan kapal selam, untuk menarik perhatian di saat pencapaian ekonominya lamban," Kementerian Unifikasi Korsel, yang menangani hubungan dengan Utara, pada Kamis (9/10).

Menteri Unifikasi Lee In-young menambahkan, bahwa menampilkan rudal baru bisa menjadi "demonstrasi kekuatan intensitas rendah" menjelang pemilihan presiden AS yang akan kurang provokatif daripada peluncuran atau uji coba nuklir.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un belum menampilkan ICBM pada parade sejak dia pertama kali bertemu dengan Presiden AS Donald Trump pada 2018, tetapi pembicaraan mereka terhenti. Pyongyang pun telah mengisyaratkan meningkatnya ketidaksabaran dengan Washington.

"Tampilan ICBM baru akan menandakan bahwa Korea Utara bergerak dari strategi ini dan mungkin menunjukkan bahwa Korea Utara akan melanjutkan pengujian rudal jarak jauh," kata Jeffrey Lewis, seorang peneliti rudal di James Martin Center for Nonproliferation Studies.

Outlet media pemerintah menunjukkan foto kerumunan besar delegasi dan pengunjung lainnya yang mengenakan topeng saat mereka tiba untuk acara liburan.

Baca Juga: Pamer senjata baru, Korea Utara gelar parade militer besar-besaran akhir pekan ini

Korea Utara belum melaporkan kasus virus corona yang dikonfirmasi, tetapi pemerintah telah memberlakukan kontrol perbatasan yang ketat dan tindakan karantina dan para analis mengatakan wabah dapat menghancurkan negara yang terisolasi secara ekonomi dan politik itu.

"Peristiwa seperti itu sangat berisiko karena jika hanya sedikit orang yang positif Covid-19 di tengah kerumunan, mereka dapat menciptakan peristiwa seperti penyebar super yang mematikan," kata Harry Kazianis, direktur senior Kajian Korea di Pusat Nasional. Minat di Washington.

 

Selanjutnya: Hwangsong-12, rudal Korut yang diyakini bisa mencapai New York

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×