Pejabat The Fed: Belum Ada Kesepakatan Ukuran Kenaikan Suku Bunga Bulan Depan

Jumat, 26 Agustus 2022 | 05:50 WIB Sumber: Reuters
Pejabat The Fed: Belum Ada Kesepakatan Ukuran Kenaikan Suku Bunga Bulan Depan


KONTAN.CO.ID - JACKSON. Pejabat Federal Reserve Amerika Serikat pada Kamis (25/8) tidak berkomitmen tentang ukuran kenaikan suku bunga yang akan disepakati dalam pertemuan kebijakan pada 20-21 September. Namun, mereka menekankan poin bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga dan menjaganya sampai inflasi bisa terkendali.

Mengutip Reuters, Presiden Federal Reserve Kansas City Esther George mengatakan, tingkat suku bunga yang lebih tinggi dapat menyebabkan peningkatan pengangguran dan sudah mulai menghambat pengeluaran rumah tangga dan bisnis. Tetapi bank sentral tidak akan gentar melakukan kebijakan yang lebih ketat.

George mengatakan, masih terlalu dini untuk menyatakan apakah kenaikan suku bunga 0,5% atau 0,75% akan paling tepat pada pertemuan September.

Namun, "Tugas kami cukup jelas, untuk membawa inflasi kembali ke sasaran target, dengan menaikkan suku bunga cukup tinggi, untuk memperbaiki keseimbangan mendasar antara permintaan barang dan jasa, dan kemampuan ekonomi untuk memproduksi atau impor mereka," katanya.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, dia mengatakan target tingkat suku bunga federal pada akhirnya mungkin perlu melebihi 4% untuk mendapatkan dampak yang diinginkan, dan mungkin perlu tetap tinggi untuk beberapa waktu.

Baca Juga: Wall Street Naik pada Awal Perdagangan, Investor Tunggu Sinyal Fed dari Jackson Hole

"Saya pikir kita harus bertahan -- itu bisa lebih dari 4%. Saya rasa itu tidak mungkin... Anda tidak akan tahu itu, saya pikir, sampai Anda mulai memperhatikan petunjuk dari data."

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker memiliki pesan serupa dalam komentarnya kepada CNBC, meskipun ia tampaknya melihat suku bunga kebijakan sedikit lebih rendah dari George.

"Saya ingin melihat kita mencapai, katakanlah, di atas 3,4% - itu adalah median terakhir dalam SEP (Ringkasan Proyeksi Ekonomi) - dan kemudian mungkin duduk sebentar," kata Harker. "Saya tidak di kamp ... mengambil tarif dan kemudian turun."

Adapun keputusan bulan depan, katanya, dia perlu melihat apa yang ditunjukkan oleh laporan inflasi berikutnya. 

"Apakah itu 50 bps atau 75 bps saya tidak bisa mengatakan sekarang," kata Harker.

Ia menambahkan bahwa dalam konteks catatan sejarah di mana kenaikan suku bunga seperempat poin telah menjadi norma, bahkan kenaikan 0,5% adalah langkah substansial. 

The Fed telah menaikkan suku bunga pada setiap pertemuannya yang dimulai pada bulan Maret, dengan suku bunga dana federal saat ini ditetapkan dalam kisaran antara 2,25% dan 2,5%. Dua kenaikan terakhir adalah 0,75%, dan pejabat Fed sekarang harus memutuskan apakah akan mempertahankan kecepatan itu atau menguranginya.

Wawancara dengan George disiarkan menjelang kickoff simposium tahunan The Fed pdi Kansas City pada Kamis malam, yang diadakan sebagai acara langsung untuk pertama kalinya sejak 2019.

Gubernur Fed Jerome Powell berpidato di konferensi pada hari Jumat dalam sambutan yang diharapkan dapat merangkum di mana dia merasa Fed berdiri dalam perjuangannya untuk mengendalikan wabah inflasi terburuk dalam 40 tahun.

Dia akan memiliki harapan jangka panjang untuk mengelola tentang seberapa tinggi Fed berpikir suku bunga mungkin perlu naik, berapa lama mereka perlu tinggal di sana, dan bagaimana Fed akan bereaksi jika ekonomi melemah lebih dari yang diharapkan.

Tetapi ada juga fokus jangka pendek pada apa yang akan dilakukan Fed ketika bertemu hanya dalam waktu kurang dari empat minggu.

Dalam sebuah wawancara dengan Wall Street Journal, presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan "pada titik ini, saya akan melempar koin" untuk memutuskan antara kenaikan suku bunga setengah poin versus tiga perempat poin.

Baca Juga: Dolar AS Masih Bisa Menguat di Tengah Gelombang Kenaikan Suku Bunga

The Fed mendapat dua lagi laporan inflasi utama dan lebih banyak data pekerjaan sebelum pertemuan September, termasuk pembacaan terakhir dari indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi pada hari Jumat, dan laporan pekerjaan Agustus dalam lebih dari seminggu. Pembaruan pada produk domestik bruto kuartal kedua menunjukkan ekonomi berkontraksi kurang dari yang diperkirakan semula dari April hingga Juni.

Jika angkanya tetap kuat "maka itu bisa menjadi alasan untuk menaikkan suku bunga 75 basis poin lagi," kata Bostic. 

Dia menambahkan dia akan tegas dalam mempertahankan suku bunga tinggi dan menahan godaan untuk memotongnya sampai inflasi berjalan dengan baik ke target 2% Fed.

Presiden Fed St Louis James Bullard dalam sebuah wawancara dengan CNBC mengatakan suku bunga belum cukup tinggi untuk menekan inflasi dan mengulangi preferensinya untuk kenaikan suku bunga frontloading untuk mengangkatnya menjadi 3,75% -4% per tahun.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru