Pengambilalihan Taliban di Afghanistan picu kekhawatiran kebangkitan Al Qaeda

Selasa, 24 Agustus 2021 | 15:46 WIB Sumber: South China Morning Post
Pengambilalihan Taliban di Afghanistan picu kekhawatiran kebangkitan Al Qaeda

ILUSTRASI. Menara Kembar WTC di New York, Amerika Serikat diserang teroris. Pengambilalihan Taliban di Afghanistan picu kekhawatiran kebangkitan Al Qaeda


KONTAN.CO.ID -  Perubahan secepat kilat di Afghanistan memaksa pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk menghadapi prospek kebangkitan kembali Al-Qaeda, kelompok yang menyerang Amerika pada 11 September 2001, pada saat yang sama AS mencoba menghentikan ekstremisme kekerasan di dalam negeri dan serangan siber dari Rusia dan China.

Dengan penarikan cepat pasukan AS dan kebangkitan Taliban di Afghanistan, “saya pikir Al-Qaeda,  memiliki peluang, dan mereka akan memanfaatkan kesempatan itu,” kata Chris Costa, direktur senior kontraterorisme di administrasi Trump seperti dilansir South China Morning Post, Selasa (24/8).

“Ini adalah peristiwa yang menggembleng bagi para jihadis di mana-mana,” sambungnya.

Jajaran Al-Qaeda telah berkurang secara signifikan oleh perang 20 tahun di Afghanistan, dan masih jauh dari jelas bahwa kelompok tersebut memiliki kapasitas dalam waktu dekat untuk melakukan serangan bencana di Amerika seperti serangan 11 September, terutama mengingat bagaimana AS telah memperkuat diri dalam dua dekade terakhir dengan pengawasan dan tindakan perlindungan lainnya.

Baca Juga: Ini sejarah Lembah Panjshir di Afganistan yang tak bisa ditaklukan militan Taliban

Tetapi sebuah laporan Juni dari Dewan Keamanan PBB mengatakan kepemimpinan senior kelompok itu tetap ada di Afghanistan, bersama dengan ratusan operasi bersenjata. 

Disebutkan bahwa Taliban, yang melindungi para pejuang Al-Qaeda sebelum serangan 11 September, tetap dekat, berdasarkan persahabatan, sejarah perjuangan bersama, simpati ideologis dan perkawinan campuran.Juru bicara Pentagon John Kirby mengakui pada hari Jumat bahwa al-Qaeda tetap ada di Afghanistan, meskipun mengukurnya sulit karena kemampuan pengumpulan intelijen yang berkurang di negara itu dan karena mereka tidak membawa kartu identitas dan mendaftar di suatu tempat.

Bahkan di dalam negeri, Al-Qaeda dan Taliban hanya mewakili dua dari keprihatinan terorisme yang mendesak, sebagaimana dibuktikan oleh kegelisahan tentang potensi serangan Negara Islam terhadap Amerika di Afghanistan yang selama akhir pekan memaksa militer AS untuk mengembangkan cara-cara baru untuk mendapatkan pengungsi ke bandara di Kabul. 

Taliban dan ISIS telah berperang satu sama lain di masa lalu, tetapi kekhawatiran sekarang adalah bahwa Afghanistan dapat kembali menjadi pelabuhan yang aman bagi banyak ekstremis yang bertekad untuk menyerang AS atau negara lain.

Baca Juga: Kecewa dengan tentara Afghanistan, Joe Biden: Mereka tidak berusaha melawan

Biden berulang kali berbicara tentang apa yang disebutnya "kemampuan luar biasa" yang menurutnya akan memungkinkan AS melacak ancaman terorisme dari jauh. 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru