kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perang Israel-Hamas Dongkrak Daya Tarik Emas dan Aset Safe-Haven


Senin, 09 Oktober 2023 / 13:35 WIB
Perang Israel-Hamas Dongkrak Daya Tarik Emas dan Aset Safe-Haven
ILUSTRASI. Serangan terhadap Israel meningkatkan daya tarik emas dan aset-aset safe-haven. REUTERS/Michael Dalder


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Kekerasan di Israel yang meletus akhir pekan ini mendorong perpindahan ke aset-aset safe-haven karena investor mencermati peristiwa di Timur Tengah untuk mengukur risiko geopolitik terhadap pasar.

Orang-orang bersenjata dari kelompok Palestina Hamas memasuki Israel dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Sabtu. Negara-negara Barat, dipimpin oleh Amerika Serikat, mengecam serangan tersebut dan berjanji memberikan dukungan kepada Israel.

Meningkatnya risiko geopolitik akan mendorong pembelian aset-aset seperti emas dan dolar, dan meningkatkan permintaan terhadap obligasi AS, yang telah dijual secara agresif, kata para analis pada akhir pekan. 

Saat perdagangan dimulai di Asia pada hari Senin, tema-tema tersebut muncul. Saham berjangka AS turun, sementara minyak mentah, emas, dan Treasury mendapat dorongan.

Baca Juga: Kemenlu: WNI di Palestina dan Israel Berada dalam Kondisi Aman

"Ini adalah contoh bagus mengapa masyarakat membutuhkan emas dalam portofolio mereka. Ini adalah lindung nilai yang sempurna terhadap gejolak internasional," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities, yang memperkirakan dolar juga akan mendapat keuntungan.

“Setiap kali terjadi gejolak internasional, dolar menguat,” kata Cardillo.

Pasar telah bereaksi dalam beberapa pekan terakhir terhadap ekspektasi bahwa suku bunga AS akan tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama. Imbal hasil obligasi melonjak sementara dolar AS terus menguat. Sementara itu, saham-saham mengalami penurunan tajam pada kuartal ketiga namun stabil pada minggu lalu.

“Tampaknya Wall Street mempunyai risiko geopolitik baru setelah Israel menyatakan perang dengan Hamas,” kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda di New York.

Para analis fokus pada dampak terhadap harga energi ketika mereka mencoba menilai dampak riaknya. Harga minyak melonjak lebih dari US$ 4 per barel di awal perdagangan Asia pada hari Senin.

“Apakah ini merupakan momen pasar yang besar atau tidak, tergantung pada berapa lama hal ini berlangsung dan apakah pihak lain ikut terseret ke dalam konflik tersebut,” kata Brian Jacobsen, kepala ekonom di Annex Wealth Management, mengenai situasi di Israel.

Baca Juga: Harga Emas Spot Rebound Karena Perang di Gaza

Serangan Hamas secara terbuka dipuji oleh Iran dan Hizbullah, sekutu Iran di Lebanon.

“Produksi minyak Iran telah meningkat, namun kemajuan apa pun yang mereka capai di balik layar dengan AS akan sangat dirusak oleh Iran yang merayakan tindakan Hamas,” kata Jacobsen, seraya menambahkan bahwa “kemungkinan kehilangan produksi memang penting, namun hal ini tidak akan terjadi.

“Yang paling penting adalah melihat bagaimana reaksi Arab Saudi,” kata Jacobsen. 

Washington telah berusaha mencapai kesepakatan yang akan menormalisasi hubungan antara Israel dan Arab Saudi.




TERBARU

[X]
×