kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perekonomian China Terantuk Lonjakan Infeksi Covid-19


Selasa, 03 Januari 2023 / 14:02 WIB
Perekonomian China Terantuk Lonjakan Infeksi Covid-19
ILUSTRASI. kondisi corona di China. REUTERS TV via REUTERS


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Perekonomian China dibayangi lebih banyak gangguan di awal tahun ini setelah mengakhiri tahun 2022 dengan kemerosotan besar karena bisnis belanja dan konsumen anjlok pada bulan Desember.

Adapun, kemungkinan lebih banyak gangguan dalam beberapa bulan pertama tahun ini akan lebih banyak disebabkan oleh infeksi Covid-19 yang melonjak di seluruh daratan China.

Mengutip Bloomberg (3/1), data resmi akhir pekan menunjukkan penurunan manufaktur memburuk bulan lalu, sementara aktivitas di sektor jasa anjlok paling dalam sejak Februari 2020.

Secara terpisah, pengawasan bisnis swasta oleh China Beige Book International pada hari awal pekan ini menunjukkan ekonomi berkontraksi pada kuartal keempat dari tahun sebelumnya.

Baca Juga: 2022 Tahun Terburuk Bagi Tesla, Elon Musk Kehilangan Uang Rp 3.100 Triliun

Sebuah survei PMI swasta pada hari Selasa penurunan penurunan yang memburuk pada bulan Desember. Indeks manufaktur Caixin turun menjadi 49 dari 49,4 pada bulan November. Bisnis optimis tentang masa depan, dengan keyakinan pada prospek 12 bulan naik ke level tertinggi 10 bulan.

Kontraksi yang lebih dalam pada bulan Desember di PMI manufaktur Caixin menggarisbawahi kerusakan jangka pendek dari negara keluarnya tersebut dari kebijakan Covid Zero secara tiba-tiba.

Saham investor telah berubah lebih bullish untuk tahun baru di tengah taruhan bahwa pembukaan kembali China dari kekacauan Covid, meskipun awalnya pecah, pada akhirnya akan meningkatkan ekonomi dan keuntungan perusahaan.

Indeks Hang Seng China Enterprises, yang melacak perusahaan China yang terdaftar di Hong Kong, telah melonjak 36% dalam dua bulan terakhir, mengalahkan indeks ekuitas Asia yang lebih luas dengan proporsi lebih dari 20 poin. Indeks diperkirakan akan pulih pada tahun 2023 setelah penurunan penurunan tahun ketiga berturut-turut.

Sementara kemungkinan wabah memuncak di tempat-tempat seperti Beijing, dan aktivitas ekonomi mulai pulih di sana, virus menyebar dengan cepat ke seluruh negeri. 

Kemungkinan perjalanan yang terburu-buru selama liburan Tahun Baru Imlek di akhir Januari dapat menyebabkan penyebaran kasus ke daerah pedesaan, mengganggu aktivitas di kuartal pertama.

Meski demikian, Ekonom mengharapkan pemulihan yang lebih cepat setelah gelombang infeksi memuncak, dengan perkiraan pertumbuhan akan meningkat menjadi 4,8% tahun ini dari perkiraan 3% pada tahun 2022.

“Prospek pertumbuhan China telah membaik dengan percepatan pembukaan kembali. Secara keseluruhan, saat tergelap telah berlalu.” kata Zhou Hao, kepala ekonom di Guotai Junan International Holdings. 

Baca Juga: Korea Selatan Mewajibkan Tes COVID-19 pada Pelancong dari Hong Kong dan Makau

Pembuat kebijakan telah menjanjikan lebih banyak dukungan fiskal dan moneter untuk membantu pemulihan ekonomi tahun ini. Kementerian Keuangan mengatakan pekan lalu pengeluaran fiskal akan diperluas "tepat" pada tahun 2023 dengan menggunakan alat kebijakan seperti anggaran defisit. 

Bank sentral juga berjanji untuk mendukung permintaan domestik dan mempertahankan pertumbuhan kredit.

China kemungkinan akan memangkas suku bunga dan rasio persyaratan cadangan bank pada paruh pertama tahun ini, sambil menaikkan rasio defisit fiskal untuk 2023, menurut survei ekonom yang diterbitkan di media pemerintah pada hari Selasa.




TERBARU

[X]
×