kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pertumbuhan populasi China kian mendekati angka nol


Rabu, 12 Mei 2021 / 06:21 WIB
Pertumbuhan populasi China kian mendekati angka nol
ILUSTRASI. Pertumbuhan populasi China yang lemah semakin mendekati angka nol. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Sumber: Associate Press | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pertumbuhan populasi China yang lemah semakin mendekati angka nol. Data pemerintah menunjukkan pada hari Selasa (11/5/2021), ini dikarenakan lebih sedikit pasangan yang memiliki anak. Kondisi tersebut semakin menambah ketegangan pada masyarakat yang menua dengan tenaga kerja yang menyusut.

Melansir AP yang mengutip Biro Statistik Nasional yang mengumumkan setelah sensus satu dekade, populasi meningkat 72 juta orang selama 10 tahun terakhir menjadi 1,411 miliar pada 2020. Dikatakan pertumbuhan tahunan rata-rata 0,53%, turun 0,04% dari dekade sebelumnya.

Para pemimpin China telah memberlakukan pembatasan kelahiran sejak 1980 untuk menahan pertumbuhan penduduk. Akan tetapi, hal tersebut dikhawatirkan akan menyebabkan jumlah orang usia kerja turun terlalu cepat, sehingga mengganggu upaya untuk menciptakan ekonomi yang sejahtera. 

Pemerintah China kemudian telah meringankan kebijakan pembatasan kelahiran. Akan tetapi, pasangan suami-istri di China menunda memiliki anak karena biaya yang tinggi, perumahan yang sempit, dan diskriminasi pekerjaan terhadap para ibu.

Baca Juga: Akhirnya! WHO beri persetujuan darurat vaksin Covid-19 China

"Sumber daya tenaga kerja masih melimpah," kata direktur badan statistik, Ning Jizhe, pada konferensi pers seperti yang dikutip AP.

Data statistik China menunjukkan, persentase anak-anak dalam populasi naik tipis dibandingkan dengan tahun 2010, sementara persentase warga berusia 60 tahun ke atas meningkat lebih cepat. 

Selain itu, kelompok pekerja potensial berusia 15 hingga 59 tahun menyusut menjadi 894 juta, turun sekitar 5% dari puncak tahun 2011 sebesar 925 juta.

Baca Juga: Ditemukan kasus radang jantung pada penerima vaksin Covid-19 Pfizer

"Perubahan pembatasan kelahiran dan kebijakan lainnya mendorong pemulihan populasi kelahiran,” kata Ning. 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×