kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Pidato duel Trump dan Xi di sidang PBB menunjukkan perpecahan besar di dunia


Jumat, 25 September 2020 / 11:04 WIB
Pidato duel Trump dan Xi di sidang PBB menunjukkan perpecahan besar di dunia
ILUSTRASI. Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperingatkan bahwa dunia telah melihat terjadinya "perpecahan besar" antara Washington dan Beijing. REUTERS/Mike Segar


Sumber: NBC News | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Dalam pidatonya di Sidang Umum PBB pada Selasa (23/9/2020) di New York, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperingatkan bahwa dunia telah melihat terjadinya "perpecahan besar" antara Washington dan Beijing.

Melansir NBC News, dalam pidatonya itu dia mengatakan Amerika Serikat dan China "bergerak ke arah yang sangat berbahaya," dengan perpecahan yang didasarkan pada perdagangan dan teknologi yang dapat dengan mudah meningkat menjadi konflik militer.

"Kita harus melakukan segalanya untuk menghindari Perang Dingin baru. Kita bergerak ke arah yang sangat berbahaya," kata Guterres pada pertemuan puncak virtual PBB. "Dunia kita tidak mampu memiliki masa depan di mana dua ekonomi terbesar membelah dunia dengan sangat parah."

Dia menambahkan, "Risiko perpecahan teknologi dan ekonomi pasti berubah menjadi perpecahan geo-strategis dan militer. Kita harus menghindari ini dengan segala cara."

KTT tersebut menandai ulang tahun ke-75 PBB.

Baca Juga: Soal video simulasi serangan China ke Guam, AS: Propaganda yang memancing permusuhan

Guterres memperingatkan kembali para pemimpin dunia tentang "empat penunggang kuda" yang membahayakan yakni:  ketegangan geopolitik, krisis iklim, ketidakpercayaan global yang meningkat dan sisi gelap dari internet. Nah, kini ada ancaman baru yang dibawa oleh "penunggang kuda kelima" yaitu virus corona.

"Covid-19 telah mengungkap kerapuhan dunia: meningkatnya ketidaksetaraan, bencana iklim, perpecahan sosial yang semakin meluas, korupsi yang merajalela," katanya seperti yang dilansir NBC News.

Baca Juga: Kisruh Laut China Selatan, Duterte indikasikan Filipina merapat ke AS

Meskipun Presiden Donald Trump kadang-kadang memuji Presiden China Xi Jinping, krisis virus corona telah menyebabkan hubungan antara dua negara ekonomi terkuat di dunia itu jatuh ke posisi terendah baru.




TERBARU

[X]
×