kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Presiden Korea Selatan Sebut Bakal Kembangkan Senjata Nuklir Jika Ini Terjadi


Jumat, 13 Januari 2023 / 04:39 WIB
Presiden Korea Selatan Sebut Bakal Kembangkan Senjata Nuklir Jika Ini Terjadi


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menegaskan, negaranya dapat mengembangkan senjata nuklirnya sendiri atau meminta AS untuk menempatkannya kembali di Semenanjung Korea jika ancaman dari Korea Utara meningkat. Ini merupakan pernyataan resmi pertama Korea Selatan dalam satu dekade terakhir terkait pengembangan senjata nuklir.

Melansir Wall Street Journal, prospek Korea Selatan, sebuah negara non-nuklir, memperoleh senjata nuklirnya sendiri mengancam upaya pelucutan senjata nuklir yang tidak stabil dan mengobarkan ketegangan yang sudah tinggi dengan Pyongyang. 

Gagasan tersebut telah lama ditolak oleh AS dan pemerintahan sebelumnya di Seoul, meskipun jajak pendapat menunjukkan bahwa hal itu didukung oleh mayoritas publik di Korea Selatan.

Mengutip New York Times, berbicara selama pengarahan kebijakan bersama oleh kementerian pertahanan dan luar negerinya pada hari Rabu, Yoon dengan cepat menambahkan bahwa membangun senjata nuklir belum menjadi kebijakan resmi. 

Dia menekankan bahwa Korea Selatan untuk saat ini akan menangani ancaman nuklir Korea Utara dengan memperkuat aliansinya dengan Amerika Serikat.

Baca Juga: Balas Jepang dan Korea Selatan, China Tangguhkan Penerbitan Visa

Kebijakan semacam itu termasuk mencari cara untuk meningkatkan keandalan komitmen Washington untuk melindungi sekutunya dengan semua kemampuan pertahanannya, termasuk senjata nuklir.

Komentar Yoon merupakan yang pertama kalinya sejak Amerika Serikat menarik semua senjata nuklirnya dari Selatan pada tahun 1991 di mana seorang presiden Korea Selatan secara resmi menyebutkan mempersenjatai negara dengan senjata nuklir. 

Sebelumnya, Washington menghapus senjata nuklirnya dari Korea Selatan sebagai bagian dari upaya pengurangan senjata nuklir globalnya.

“Kemungkinan masalahnya menjadi lebih buruk dan negara kita akan memperkenalkan senjata nuklir taktis atau membangunnya sendiri,” kata Yoon, menurut transkrip komentarnya yang dirilis oleh kantor kepresidenannya. 

Dia menambahkan, “Jika itu masalahnya, kita dapat memiliki senjata nuklir sendiri dengan cukup cepat, mengingat kemampuan ilmiah dan teknologi kita.”

Korea Selatan adalah penandatangan Traktat Nonproliferasi Nuklir, atau NPT, yang melarang negara itu memiliki dan mencari senjata nuklir. Negara itu juga menandatangani deklarasi bersama dengan Korea Utara pada tahun 1991 di mana kedua Korea setuju untuk tidak "menguji, memproduksi, memproduksi, menerima, memiliki, menyimpan, menyebarkan atau menggunakan senjata nuklir."

Baca Juga: Korea Selatan Mulai Lirik Sistem Anti-Drone Buatan Israel untuk Hadapi Korea Utara

Akan tetapi Korea Utara telah mengingkari perjanjian tersebut dengan melakukan enam uji coba nuklir sejak tahun 2006. Negosiasi selama bertahun-tahun telah gagal untuk menghapus satu hulu ledak nuklir di Utara. 

Pada saat Korea Utara berjanji untuk memperluas persenjataan nuklirnya dan mengancam akan menggunakannya melawan Korea Selatan dalam beberapa bulan terakhir, banyak desakan yang berkembang di Korea Selatan – di antara para analis dan di dalam Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa di bawah pimpinan Yoon – yang menyerukan agar Seoul untuk mempertimbangkan kembali opsi nuklir.

Komentar Tuan Yoon minggu ini kemungkinan besar akan memicu diskusi semacam itu. Survei opini dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa mayoritas warga Korea Selatan mendukung Amerika Serikat untuk mengerahkan kembali senjata nuklir ke Selatan atau negara tersebut membangun gudang senjatanya sendiri.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×