Presiden Sri Lanka Melarikan Diri, Apa yang Terjadi Selanjutnya?

Rabu, 13 Juli 2022 | 20:14 WIB Sumber: DW.com
Presiden Sri Lanka Melarikan Diri, Apa yang Terjadi Selanjutnya?

ILUSTRASI. Demonstran memprotes di dalam gedung Sekretariat Presiden, setelah Presiden Gotabaya Rajapaksa melarikan diri. Presiden Sri Lanka Melarikan Diri, Apa yang Terjadi Selanjutnya?


KONTAN.CO.ID -  Beberapa jam setelah Presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa meninggalkan Sri Lanka pada Rabu pagi, kantor perdana menteri negara itu mengumumkan keadaan darurat.

Langkah itu dilakukan bahkan ketika pengunjuk rasa berdemonstrasi di luar kantor Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, menyerukan pengunduran dirinya lagi.

Sebelumnya pada hari Rabu, seorang pejabat imigrasi mengatakan presiden dan istrinya, bersama dengan dua pengawal, meninggalkan negara itu dengan pesawat Angkatan Udara Sri Lanka.

Baca Juga: Sri Lanka Menyatakan Keadaan Darurat Setelah Presidennya Melarikan Diri

Pesawat itu mendarat di ibu kota Maladewa, Male, kata sumber pemerintah. Hal ini kemudian dikonfirmasi oleh Angkatan Udara Sri Lanka.

Pelarian pagi hari presiden mengikuti protes berbulan-bulan di negara kepulauan itu, yang telah berjuang melawan krisis ekonomi yang parah, dan memuncak pada pengunjuk rasa yang menyerbu kediaman resmi presiden dan perdana menteri pada hari Sabtu.

Tampilan kemarahan publik memaksa Rajapaksa untuk bersembunyi dan membuatnya setuju untuk mundur pada hari Rabu untuk membuka jalan bagi "transisi kekuasaan yang damai."

Apa yang terjadi selanjutnya?

Menurut konstitusi Sri Lanka, setelah pengunduran diri presiden, perdana menteri harus mengambil peran tersebut. 

Petahana Ranil Wickremesinghe juga akan mundur jika konsensus tercapai untuk membentuk pemerintahan persatuan.

Baca Juga: Presiden Sri Lanka Kabur ke Maldives, Terbang dengan Jet Militer

Kemungkinan ketua parlemen, Mahinda Yapa Abeywardena, akan mengambil alih negara sampai presiden baru terpilih. Pemungutan suara akan dilakukan pada 20 Juli.

Pemimpin partai oposisi utama, Sajith Premadasa, yang kalah dalam pemilihan presiden 2019 dari Rajapaksa, mengatakan dia akan mencalonkan diri untuk posisi itu. Beberapa anggota partai yang berkuasa saat ini juga telah melontarkan gagasan Wickremesinghe secara resmi mencalonkan diri sebagai presiden.

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru