kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Proses divestasi tidak berjalan lancar, Air India berpotensi tutup


Minggu, 06 Mei 2018 / 09:36 WIB
Proses divestasi tidak berjalan lancar, Air India berpotensi tutup
ILUSTRASI. Bharat Petroleum mengisi avtur pesawat Air India


Reporter: Agung Jatmiko | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. The Centre for Asia Pacific Aviation (CAPA) konsultan penerbangan terkemuka, mengatakan pihaknya khawatir Air India bisa mengalami kerugian dua tahun sebesar US$ 1,5 miliar-US$ 2 miliar. CAPA juga bilang, kegagalan untuk melakukan divestasi bisa membuat maskapai itu tutup.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (5/5), dikatakan kecuali para penawar yakin bahwa mereka akan "dipagari" dari kemungkinan risiko politik, sangat mungkin ada risiko tidak ada partisipasi oleh pihak yang berkepentingan pada tahap permintaan proposal.

Melalui akun Twitter-nya, CAPA menyatakan keprihatinan atas proses disinvestasi yang sedang berlangsung di Air India. Terkait hal itu, mereka menyerukan amandemen dalam ungkapan minat, terutama untuk tenaga kerja dan utang.

"Sangat penting bahwa istilah dalam EOI, khususnya untuk tenaga kerja dan utang, diubah, karena penawar yang berhasil akan perlu berinvestasi dalam restrukturisasi dan menyerap kerugian selama beberapa tahun, di samping pertimbangan dibayar sebesar 76%," ungkap CAPA dalam twitter, dilansir dari Bloomberg.

Pemerintah India pada 28 Maret mengeluarkan memorandum informasi awal untuk penjualan yang diusulkan hingga 76% saham di Air India bersama dengan kontrol manajemen untuk entitas swasta. Pemerintah India juga mengeluarkan klarifikasi untuk 160 pertanyaan dari penawar yang tertarik pada disinvestasi dari Air India dan dua anak perusahaannya Air India Express dan AISATS.

Anggota oposisi di Parlemen India dan bahkan afiliasi RSS seperti Swedeshi Jagran Manch telah menyatakan ketidaksetujuan mereka atas penjualan maskapai nasional.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×