kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Puluhan Ribu Orang Mengungsi Saat Israel Memperketat Kota Gaza


Kamis, 09 November 2023 / 10:02 WIB
Puluhan Ribu Orang Mengungsi Saat Israel Memperketat Kota Gaza
ILUSTRASI. Puluhan ribu warga Palestina melarikan diri dari pertempuran dan pemboman di Gaza. REUTERS/Anas al-Shareef


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - GAZA. Puluhan ribu warga Palestina melarikan diri dari pertempuran dan pemboman di Gaza, ketika Israel mengatakan pihaknya memperketat cengkraman di sekitar Hamas dan sekali lagi menolak gencatan senjata tanpa pembebasan sandera.

Seruan untuk gencatan senjata untuk melindungi warga sipil telah muncul lebih dari sebulan setelah perang meletus ketika Hamas menyerang Israel dan, menurut para pejabat Israel, menewaskan sekitar 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 239 orang.

Bertujuan untuk menghancurkan Hamas, Israel membalas dengan pemboman tanpa henti dan invasi darat ke Jalur Gaza yang menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza, telah menewaskan lebih dari 10.500 orang, banyak dari mereka adalah anak-anak.

Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kembali menolak prospek gencatan senjata di Gaza, di tengah laporan adanya negosiasi gencatan senjata sementara dengan Hamas untuk mengizinkan masuknya bantuan kemanusiaan.

Baca Juga: Ini Sikap Negara-Negara G7 Terhadap Perang Israel-Hamas

Tentara Israel mengatakan bahwa 50.000 orang meninggalkan Gaza utara menuju selatan jalur pantai sempit pada hari Rabu ketika pertempuran berkecamuk antara sayap bersenjata Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam, dan pasukan Israel.

“Hari ini kita melihat bagaimana 50.000 warga Gaza berpindah dari Gaza utara ke Gaza selatan,” kata juru bicara militer Daniel Hagari. 

“Mereka pergi karena mereka memahami bahwa Hamas kehilangan kendali di utara, dan di selatan lebih aman,” tambahnya.

Sekitar 15.000 orang telah melarikan diri pada hari Selasa, dibandingkan dengan 5.000 orang pada hari Senin dan 2.000 orang pada hari Minggu, kata Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA).

Kepala Hak Asasi Manusia PBB Volker Turk mengutuk Israel atas evakuasi paksa selama kunjungan ke perbatasan Rafah antara Gaza dan Mesir, satu-satunya jalan keluar dari wilayah yang terkepung dan tidak dikendalikan oleh Israel.

Baca Juga: Rumah Sakit Al-Quds di Gaza Kehabisan Bahan Bakar, Layanan Penting Ditutup

“Hukuman kolektif yang dilakukan Israel terhadap warga sipil Palestina juga merupakan kejahatan perang, begitu pula evakuasi paksa terhadap warga sipil yang melanggar hukum,” katanya dalam konferensi pers.

Seorang pejabat Hamas mengatakan kepada AFP bahwa evakuasi warga Palestina yang terluka dan berkewarganegaraan ganda terhenti pada hari Rabu meskipun banyak orang menunggu di terminal penyeberangan, dan menyalahkan penolakan Israel untuk menyetujui daftar orang yang terluka untuk dibawa melintasi perbatasan.




TERBARU

[X]
×