kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45894,78   11,72   1.33%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.82%
  • RD.CAMPURAN -0.92%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Respons klaim Anwar Ibrahim, ini kata PM Muhyiddin


Rabu, 23 September 2020 / 17:27 WIB
Respons klaim Anwar Ibrahim, ini kata PM Muhyiddin
ILUSTRASI. Malaysia's Prime Minister Muhyiddin Yassin gestures after his cabinet announcement in Putrajaya, Malaysia March 9, 2020. REUTERS/Lim Huey Teng


Sumber: Kompas.com | Editor: Noverius Laoli

Dukungan UMNO kepada Anwar?

Parlementarian yang diduga mengubah haluan politiknya disebut berasal dari partai Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) yang merupakan partai pendukung pemerintahan Muhyiddin.

Presiden UMNO Zahid Hamidi tidak membantah kabar yang beredar. Zahid mengatakan benar ada banyak parlementarian UMNO yang memutuskan mendukung Anwar.

“UMNO dan Barisan Nasional (BN) tidak dapat mencegah anggota kami mendukung Anwar,” jelas dia.

Zahid menekankan UMNO bukan anggota resmi koalisi Perikatan Nasional sehingga dukungan kepada Muhyiddin adalah dukungan pribadi parlementarian.

Jika memang benar anggota parlemen dari UMNO membelot, maka hampir dipastikan pemerintahan Muhyiddin telah kehilangan mayoritas tipis 113 kursi yang dikontrol.

Baca Juga: Didukung parlemen untuk jadi PM Malaysia, Anwar Ibrahim: Muhyiddin sudah jatuh

Diperlukan minimal 112 kursi parlemen untuk mencapai mayoritas di Dewan Rakyat.

Sejauh ini tidak diketahui pasti berapa jumlah anggota parlemen yang telah diamankan oleh Anwar.

The Straits Times melaporkan Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) itu telah mengamankan 120 dukungan, yaitu 91 dari koalisi oposisi Pakatan Harapan, 10 dari UMNO, dan 19 dari Gabungan Partai Sarawak (GPS), koalisi yang berkuasa di negara bagian Sarawak dan kerap disebut sebagai kingmaker.

GPS membantah telah mengubah dukungan politik mereka. Deputi Menteri Besar Sarawak Tan Sri James Masing mengatakan rumor politik itu adalah hoax.

Satu hal yang pasti mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad tidak menjadi bagian dari koalisi yang diklaim Anwar. Mahathir Mohamad memilih menunggu kebenaran dari klaim mantan musuh dan sekutu politiknya itu.

Politisi senior berusia 95 tahun itu mewakili kaukus partai barunya yang bernama Pejuang bersama dengan 4 parlementarian lain. (Kontributor Singapura, Ericssen)

 

Selanjutnya: DPR Malaysia keos, ini yang terjadi...

 

 

 


Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tanggapi Anwar Ibrahim, Muhyiddin: Saya Masih PM Malaysia yang Sah"

 




TERBARU
Corporate Valuation Model Presentasi Bisnis yang Persuasif

[X]
×