kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45902,95   13,16   1.48%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Respons Serangan Iran, Kabinet Perang Israel Akan Bertemu Untuk Ketiga Kalinya


Selasa, 16 April 2024 / 20:17 WIB
Respons Serangan Iran, Kabinet Perang Israel Akan Bertemu Untuk Ketiga Kalinya
ILUSTRASI. An anti-missile system operates after Iran launched drones and missiles towards Israel, as seen from Ashkelon, Israel April 14, 2024. REUTERS/Amir Cohen


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JERUSALEM. Kabinet perang Israel dijadwalkan bertemu untuk ketiga kalinya dalam tiga hari pada Selasa, untuk memutuskan tanggapan terhadap serangan langsung Iran yang pertama, di tengah tekanan internasional untuk menghindari eskalasi lebih lanjut. 

Kepala staf militer Herzi Halevi telah berjanji bahwa peluncuran lebih dari 300 rudal, rudal jelajah dan drone dari Iran ke wilayah Israel pada Sabtu malam akan mendapat tanggapan, tetapi tidak memberikan rincian.

Meskipun serangan tersebut tidak menimbulkan korban jiwa dan sedikit kerusakan, berkat pertahanan udara dan tindakan balasan yang dilakukan Israel dan sekutunya, serangan ini meningkatkan kekhawatiran bahwa kekerasan yang berakar pada perang Gaza akan semakin meluas, dan ketakutan akan perang terbuka antara musuh-musuh lama.

Baca Juga: Intensifkan Upaya Diplomasi, Indonesia Dorong Deeskalasi Ketegangan di Timur Tengah

Iran melancarkan serangan tersebut sebagai pembalasan atas serangan udara terhadap kompleks kedutaan besarnya di Damaskus pada tanggal 1 April yang dikaitkan dengan Israel, namun mengisyaratkan bahwa Iran tidak melakukan eskalasi lebih lanjut.

Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada akhir pekan bahwa Amerika Serikat, pelindung utama Israel, tidak akan berpartisipasi dalam serangan balasan Israel.

Bersama dengan sekutu-sekutunya di Eropa, Washington pada hari Selasa malah berusaha memperketat sanksi ekonomi dan politik dalam upaya membujuk Israel agar tidak melakukan pembalasan dengan kekerasan.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan dia memimpin serangan diplomatik, menulis surat ke 32 negara untuk meminta mereka menjatuhkan sanksi terhadap program rudal Iran dan mengikuti Washington dalam melarang kekuatan militer dominannya, Korps Garda Revolusi, sebagai kelompok teroris.

Baca Juga: Pemerintah Indonesia Serukan Deeskalasi Konflik di Timur Tengah

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan AS akan menggunakan sanksi, dan bekerja sama dengan sekutunya, untuk terus mengganggu aktivitas jahat dan destabilisasi Iran.

Para menteri luar negeri Uni Eropa (UE) menjadwalkan pertemuan video mengenai Timur Tengah pada hari Selasa.

Musim gugur lalu, Jerman berkampanye dengan Perancis dan mitra UE lainnya untuk memperluas rezim sanksi Uni Eropa terhadap Iran yang menargetkan produksi drone.

Baca Juga: Iran Siap Memberikan Respons Keras dan Cepat Jika Mendapat Serangan

Menteri Luar Negeri Israel, Annalena Baerbock, mengatakan pada hari Selasa bahwa beberapa anggota UE kini telah berjanji untuk mempertimbangkan kembali perpanjangan sanksi tersebut, dan mengumumkan bahwa dia akan berangkat ke Israel dalam beberapa jam untuk membahas cara mencegah eskalasi.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan pada hari Senin bahwa negara-negara demokrasi utama Kelompok Tujuh sedang menyusun paket tindakan terhadap Iran; Italia, yang merupakan presiden G7, menyatakan sanksi baru apa pun akan menyasar individu.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×