kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rusia Larang Ekspor Bensin Mulai 1 Maret, Berlaku Selama 6 Bulan


Rabu, 28 Februari 2024 / 18:36 WIB
Rusia Larang Ekspor Bensin Mulai 1 Maret, Berlaku Selama 6 Bulan
ILUSTRASI. kilang minyak Rosneft Ryazan, Rusia. Rusia Larang Ekspor Bensin Selama 6 Bulan, Berlaku Mulai 1 Maret 2024


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Rusia pada hari Selasa mengeluarkan larangan ekspor bensin selama enam bulan mulai 1 Maret untuk menjaga harga tetap stabil di tengah meningkatnya permintaan dari konsumen dan petani serta untuk memungkinkan perawatan kilang minyak di negara pengeskpor minyak terbesar kedua di dunia.

Larangan tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh RBC Rusia, dikonfirmasi oleh juru bicara Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, orang dekat Presiden Vladimir Putin untuk sektor energi yang luas di Rusia.

RBC, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, mengatakan Perdana Menteri Mikhail Mishustin telah menyetujui larangan tersebut setelah Novak mengusulkannya dalam surat tertanggal 21 Februari. Sumber kedua memberi tahu Reuters bahwa keputusan telah diambil tetapi dekretnya belum dikeluarkan.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Turun 1% Rabu (28/2), Brent ke US$82,75 dan WTI ke US$77,95

"Demi mengimbangi permintaan berlebihan terhadap produk-produk minyak, diperlukan langkah-langkah untuk membantu menstabilkan harga di pasar domestik," Novak dikutip mengatakan dalam usulannya oleh RBC.

Harga bensin domestik sensitif bagi pengendara mobil dan petani di negara pengekspor gandum terbesar di dunia menjelang pemilihan presiden 15-17 Maret, sementara beberapa kilang minyak Rusia telah diserang oleh serangan drone Ukraina dalam beberapa bulan terakhir.

Rusia dan Ukraina telah menargetkan infrastruktur energi masing-masing dalam upaya untuk mengganggu jalur pasokan dan logistik serta memoralisasi lawan-lawan mereka, karena mereka mencari keunggulan dalam konflik yang hampir berusia dua tahun ini yang tidak menunjukkan tanda-tanda berakhir.

Ekspor minyak, produk minyak, dan gas secara jauh merupakan ekspor terbesar Rusia, sumber utama pendapatan valuta asing bagi ekonomi Rusia senilai US$ 1,9 triliun, dan memastikan bahwa Moskow memiliki tempat di puncak politik energi global.

Baca Juga: Minyak Naik 3% Karena Penolakan Gencatan Senjata di Gaza dan Data Stok Bahan Bakar AS

Kremlin telah bekerja sama dengan Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di dunia, untuk menjaga harga tinggi sebagai bagian dari kelompok OPEC+ yang lebih luas yang mencakup Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan sekutu kunci.

Rusia sudah secara sukarela memotong ekspor minyak dan bahan bakar sebesar 500.000 barel per hari pada kuartal pertama sebagai bagian dari upaya OPEC+ untuk mendukung harga.




TERBARU

[X]
×