kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Serangan Trump terhadap anggota Kongres Partai Demokrat disebut rasis


Senin, 15 Juli 2019 / 22:36 WIB

Serangan Trump terhadap anggota Kongres Partai Demokrat disebut rasis

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump meningkatkan serangannya terhadap empat wanita anggota Kongres AS dari Partai Demokrat pada hari Senin, (15/7), setelah sebelumnya, ia mengatakan kepada mereka agar kembali ke tempat asal darimana mereka datang. Sejumlah kalangan menilai komentar Trump tersebut rasis.

Mengutip Reuters, rekan-rekan Trump dari Partai Republik di Kongres hanya memberikan sedikit reaksi terhadap tweet Trump yang tampaknya akan semakin memicu perpecahan rasial dan memicu ketegangan menjelang pemilihan Presiden AS 2020 tersebut.

Baca Juga: Erdogan: Presiden Trump bisa tak memberi sanksi kepada Turki

Meski Trump tidak menyebutkan nama-nama wanita yang ia serang dalam serangkaian tweetnya pada hari Minggu tersebut, yang menargetkan wanita Demokrat Progresif Demokratik, tetapi muncul untuk referensi dari Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez, Ilhan Omar, Ayanna Pressley, dan Rashida Tlaib - sebuah kelompok yang dikenal sebagai "skuad" yang kritis terhadap Trump serta para pemimpin Dewan Demokrat saat ini.

"Mengapa mereka tidak kembali dan membantu memperbaiki tempat-tempat yang benar-benar rusak dan penuh kejahatan dari mana mereka datang," bunyi tweet Trump. "Kemudian kembali dan tunjukkan pada kami bagaimana ... itu dilakukan," lanjut Trump.

Baca Juga: Jika ingin luncurkan Libra, Trump tuntut Facebook patuhi aturan AS dan global

Keempat wanita kongres tersebut adalah warga negara AS dan mereka bertiga - Ocasio-Cortez, Pressley, dan Tlaib - lahir di Amerika Serikat. Omar, seorang pengungsi Somalia, tiba di Minneapolis pada tahun 1997. Trump kemudian pada hari Minggu mengecam Partai Demokrat karena membela para wanita, yang membalas dengan tweet mereka sendiri dan ia mendorong nasionalisme kulit putih.

Pada hari Senin, Trump memperbarui serangannya, ia menyerukan kepada anggota kongres untuk meminta maaf kepadanya, Amerika Serikat dan Israel untuk "hal-hal buruk yang telah mereka katakan," ujarnya Trump, sebuah referensi untuk komentar kontroversial masa lalu yang dibuat oleh anggota kongres tersebut.

Baca Juga: Impor AS dari China turun 5,1% di dua pelabuhan paling ramai

Kicauan Trump ini mengirinya hari-hari ketegangan hubungannya antar Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan anggota kaukusnya yang lebih progresif saat mereka berusaha memanfaatkan kemenangan jangka menengah 2016 mereka menjelang pemilihan presiden dan kongres tahun depan.

Terkait serangkaian tweet Trump tersebut, Pelosi dan Partai Demokrat mengatakan Trump memperburuk nasionalisme kulit putih dan mengesampingkan ras minoritas dengan retorika xenophobia.

Baca Juga: Permintaan safe haven naik, harga emas kembali terkerek

Senator Demokrat AS A. Kamala Harris dan Kirsten Gillibrand, yang termasuk di antara mereka yang melihat nominasi presiden partai untuk menantang Trump tahun depan, juga mengecam tweet, menyebut mereka "rasis."


Sumber : Reuters

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0004 || diagnostic_web = 0.2058

Close [X]
×