kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,04   4,16   0.48%
  • EMAS913.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Studi: Orang yang divaksinasi penuh mengurangi 50%-60% resiko terinveksi varian Delta


Rabu, 04 Agustus 2021 / 14:16 WIB
Studi: Orang yang divaksinasi penuh mengurangi 50%-60% resiko terinveksi varian Delta
ILUSTRASI. Vaksinasi Covid-19. REUTERS/Henry Nicholls

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - LONDON. Orang yang divaksinasi penuh memiliki sekitar 50% hingga 60% pengurangan risiko infeksi dari varian virus corona Delta, termasuk mereka yang tidak menunjukkan gejala, sebuah studi di Inggris.

Peneliti Imperial College London mengatakan orang yang melaporkan menerima dua dosis vaksin memiliki kemungkinan positif COVID-19 mencapai 50%, menyesuaikan dengan faktor lain seperti usia, apakah orang yang dites memiliki gejala COVID-19 atau tidak.

Berfokus pada mereka yang memiliki gejala COVID-19, efektivitas meningkat menjadi sekitar 59%, menurut penelitian, yang mencakup periode ketika varian Delta sepenuhnya menggantikan varian Alpha yang sebelumnya dominan.

Perkiraan, yang tidak merinci efektivitas oleh vaksin, lebih rendah daripada yang dilaporkan oleh Public Health England (PHE) untuk Pfizer dan suntikan AstraZeneca.

Baca Juga: WHO: Akan lebih banyak lagi varian lebih menular selama virus corona terus menyebar

Para peneliti mengatakan ini tidak mengejutkan atau mengkhawatirkan, mengingat perkiraan PHE didasarkan pada mereka yang memiliki gejala dan dites, sementara studi Imperial dirancang untuk mengambil lebih banyak orang.

"Kami sedang melihat efektivitas terhadap infeksi di antara sampel acak dari populasi umum, yang mencakup individu tanpa gejala," ahli epidemiologi Imperial Paul Elliot, yang memimpin penelitian, mengatakan kepada wartawan.

Studi tersebut menemukan bahwa hubungan antara infeksi dan rawat inap, yang sebelumnya melemah, mulai pulih kembali, sebuah langkah yang bertepatan dengan penyebaran Delta di antara orang-orang muda yang mungkin tidak sepenuhnya divaksinasi.

PHE mengatakan bahwa Delta membawa risiko rawat inap yang lebih tinggi, meskipun vaksin menawarkan perlindungan yang baik terhadap penyakit parah. 

Selanjutnya: WHO cari dana segar US$ 11,5 miliar untuk memerangi varian Delta

 




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×