kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Suku bunga turun, investor ritel Singapura mulai lirik investasi saham


Minggu, 05 April 2020 / 19:28 WIB
Suku bunga turun, investor ritel Singapura mulai lirik investasi saham
ILUSTRASI. Logo Bursa Saham Singapura. Suku bunga turun, investor ritel Singapura mulai lirik investasi di saham. REUTERS/Edgar Su

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Minat investor ritel untuk berinvestasi ke saham meningkat seiring penurunan suku bunga yang mencatatkan rekor terendah akibat merebaknya virus corona. Hal ini telah menciptakan kondisi pasar paling fluktuatif sejak krisis keuangan global mendera.

Seorang agen asuransi berusia 31 tahun, Heng Kai Sheng mendapatkan uang muka dari tiga kartu kredit senilai S$ 150.000 atau setara US$ 105.000. Dengan uang itu, ia membuka rekening saham di bank lokal sebagai jaminan. Dia diberikan leverage sekitar 3,5 kali atau jika dinilaikan sebesar S$ 500.000 bisa masuk ke pasar saham.

Baca Juga: Karena corona, ribuan warga Italia meninggal di rumah akibat kurangnya tenaga medis

“Portofolio saham awalnya senilai S$ 170.000 dan sekarang totalnya sekitar S $ 135.000,” kata Heng dilansir dari Bloomberg, Minggu (5/4).

Menurut data Singapore Exchange Ltd, nilai pembiayaan bank untuk pembelian saham kepada investor ritel rebound pada Februari 2020. Setelah tiga bulan sebelumnya berturut-turut mengalami penurunan. Investor berinvestasi sekitar S$ 2 miliar ke ekuitas pada bulan Maret atau meningkat 50% lebih dari bulan sebelumnya.

Peningkatan ini terjadi karena tolok ukur ekuitas nasional mencatat kuartal terburuk sejak krisis keuangan global. SPDR Straits Times Index ETF mencatatkan arus kas masuk sekitar S$ 247 juta dalam tiga bulan yang Maret 2020. Ini merupakan dorongan kuartalan terbesar sejak tahun 2002 menurut Bloomberg dikompilasi.

"Mungkin ada investor baru atau sudah ada yang tidak memiliki leverage sehingga pasti ingin mengambil keuntungan dari aksi jual untuk membeli saham," kata Analis Joel Ng di KGI Securities (Singapore) Pte.

Baca Juga: Trump larang ekspor masker, pemerintah Kanada galau di tengah hubungan dengan China

Ada juga beberapa investor ritel yang menggunakan rumah sebagai jaminan untuk meminjam uang. Pendiri Investor Lobby Group di Securities Investors Association David Gerald menilai, investor juga kemungkinan ingin kembali meminjam demi menambah jumlah uang kas dari investasi mereka di ekuitas.

“Investor harus berhati-hati untuk tidak meningkatkan leverage di pasar yang fluktuatif karena mereka mungkin menghadapi margin call,” terangnya.


Tag

TERBARU

[X]
×