kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Sultan Oman Qaboos bin Said meninggal dunia, dikenal sebagai mediator ulung


Sabtu, 11 Januari 2020 / 11:21 WIB
 Sultan Oman Qaboos bin Said meninggal dunia, dikenal sebagai mediator ulung
Sultan Oman Qaboos bin Said (kanan) bertemu dengan Presiden Iran Hassan Rouhani di Muscat 12 Maret 2014.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - DUBAI. Sultan Qaboos bin Said, yang meninggal pada Jumat malam, di usia 79 tahun, diketahui telah mengubah Oman selama 49 tahun masa pemerintahannya dari negara yang dilanda kemiskinan, yang terbelah oleh perbedaan pendapat, menjadi negara makmur dan mediator yang dipercaya secara internasional untuk beberapa masalah terberat di kawasan itu.

Sultan Qaboos menjadi sultan pada Juli 1970 setelah memecat ayahnya dalam kudeta istana dengan tujuan mengakhiri isolasi negara dan menggunakan pendapatan minyaknya untuk modernisasi dan pembangunan.

Baca Juga: Serangan rudal Iran ke pangkalan militer AS dinilai dapat mengurangi ketegangan

Mengutip Reuters, Sabtu (11/1), kantor berita negara Oman ONA mengatakan, Qaboos meninggal setelah "pawai yang bijak dan penuh kemenangan dengan kemurahan hati yang merangkul Oman dan meluas ke Arab, Muslim dan seluruh dunia dan mencapai kebijakan seimbang yang dihormati seluruh dunia".

Itu tidak mengungkapkan penyebab kematian. Qaboos, 79 tahun telah sakit selama bertahun-tahun dan berada di Belgia pada bulan Desember untuk perawatan.

Kematiannya membuat Oman, sekutu penting Barat, tanpa penerus yang jelas karena ia tidak pernah secara terbuka menyebutkan satu nama. Sultan, yang telah mendominasi pengambilan keputusan di negara Teluk selama beberapa dekade, diam-diam mencatatkan pilihannya dalam surat tertutup jika keluarga kerajaan tidak setuju pada garis suksesi.

Baca Juga: Mengapa Donald Trump memprovokasi Iran untuk menyerang pasukan AS?

"Penunjukan dan pemberkatan pengganti oleh sultan saat masih hidup akan menjadi layanan besar bagi Oman," kata seorang diplomat di wilayah tersebut.



TERBARU

[X]
×