kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.919
  • SUN102,00 -0,22%
  • EMAS617.104 0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Suriah diserang, Rusia minta pertemuan darurat PBB

Sabtu, 14 April 2018 / 21:46 WIB

Suriah diserang, Rusia minta pertemuan darurat PBB
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin

KONTAN.CO.ID - MOSCOW. Pemerintah Rusia pada Sabtu (14/4), menyerukan pertemuan darurat Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Pasalnya, Moscow telah mempertimbangkan untuk memasok sistem rudal S-300 ke Suriah, setelah penyerangan yang dipimpin Amerika Serikat (AS) terhadap sekutunya itu.

"Rusia meminta pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB untuk membahas tindakan agresif AS dan sekutunya," kata Presiden Vladimir Putin dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs Kremlin, seperti dilansir Reuters, Sabtu.

"Eskalasi situasi saat ini di sekitar Suriah memiliki dampak yang menghancurkan pada seluruh sistem hubungan internasional," imbuhnya.

Sebelumnya, Sabtu dini hari, pasukan AS, Inggris dan Prancis menggempur Suriah dengan menggunakan lebih dari 100 rudal. Serangan dilakukan sebagai respons atas serangan gas beracun yang menewaskan puluhan orang di Douma, pekan lalu.

Douma yang terletak di pinggiran Damaskus merupakan benteng terakhir bagi pemberontak yang menentang rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad. Ini merupakan intervensi terbesar oleh kekuatan Barat terhadap rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Putin mengatakan tindakan AS di Suriah membuat bencana kemanusiaan yang lebih buruk dan menyebabkan rasa sakit bagi warga sipil.

"Rusia dengan cara yang paling serius mengutuk serangan terhadap Suriah, di mana militer Rusia membantu pemerintah yang sah untuk melawan terorisme," kata Putin.

Misil untuk Suriah

Kolonel Jenderal Sergei Rudskoi pada Sabtu, menyatakan, Moscow mungkin mempertimbangkan untuk memasok S-300, sistem rudal ke permukaan udara untuk Suriah dan negara lainnya

"Rusia telah menolak memasok rudal itu ke Suriah beberapa tahun yang lalu, dengan mempertimbangkan permintaan mendesak dari beberapa mitra kami di negara Barat," katanya.

Namun, kata Rudskoi, setelah penyerangan yang dipimpin AS, bagaimanapun Rusia menganggap mungkin untuk mempertimbangkan kembali masalah ini tidak hanya untuk Suriah tetapi negara lain juga.

Ia mengklaim, sistem pertahanan udara Suriah, yang sebagian besar terdiri dari sistem yang dibuat di Uni Soviet, telah mengagalkan 71 dari ratusan rudal yang ditembakkan AS dan sekutunya pada Sabtu dini hari.

"Dalam satu setengah tahun terakhir Rusia telah sepenuhnya memulihkan sistem pertahanan udara Suriah dan terus meningkatkannya," kata Rudskoi.


Reporter: Dupla Kartini
Editor: Dupla Kartini

SURIAH

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×