Taiwan Operasikan Kapal Amfibi Baru Buatan Sendiri, Ini Kehebatannya

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 08:15 WIB Sumber: Reuters
Taiwan Operasikan Kapal Amfibi Baru Buatan Sendiri, Ini Kehebatannya

ILUSTRASI. Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menghadiri upacara penyerahan dok pendaratan amfibi Angkatan Laut Yushan di Kaohsiung, Taiwan, 30 September 2022. REUTERS/Ann Wang


KONTAN.CO.ID - KAOHSIUNG. Angkatan Laut Taiwan pada Jumat (30/9/2022) menerima pengiriman kapal perang amfibi baru buatan dalam negeri. Kapal amfibi ini dapat digunakan untuk mendaratkan pasukan dan memperkuat jalur pasokan ke pulau-pulau yang rentan, dan merupakan bagian dari dorongan swasembada pertahanan Presiden Tsai Ing-wen.

Melansir Reuters, Yu Shan seberat 10.600 ton, dinamai seperti gunung tertinggi di Taiwan. Kapal ini adalah perkembangan terbaru dalam program ambisius Tsai untuk memodernisasi angkatan bersenjata di tengah meningkatnya tekanan dari China, yang mengklaim pulau itu sebagai miliknya.

Berbicara pada upacara pengiriman di kota pelabuhan selatan Kaohsiung, Tsai mengatakan kapal itu merupakan bukti upaya Taiwan untuk meningkatkan produksi kapal perangnya sendiri dan mencapai tujuan "otonomi pertahanan nasional".

"Ketika datang ancaman militer China, hanya dengan memperkuat kemampuan pertahanan diri kita bisa ada perdamaian sejati," katanya. 

Dia menambahkan, "Kebijakan dan tekad kami untuk melaksanakan otonomi pertahanan negara adalah kebijakan dan tekad kami yang terus-menerus, sehingga militer memiliki peralatan terbaik untuk membela negara."

Baca Juga: 3 Kapal Penjaga Pantai China Terobos Perairan Teritorial Jepang di Sekitar Senkaku

China melakukan latihan perang di dekat Taiwan bulan lalu untuk menunjukkan kemarahannya atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei. Aktivitas militer China terus berlanjut meskipun dengan tempo yang jauh berkurang.

Dibangun oleh CSBC Corporation Taiwan yang didukung negara, kapal ini dipersenjatai dengan meriam untuk digunakan melawan target udara dan permukaan, rudal anti-pesawat dan senjata anti-pesawat dan anti-rudal jarak dekat Phalanx.

Ketua CSBC Cheng Wen-lung mengatakan selain sebagai kapal perang amfibi, dengan ruang untuk kapal pendarat dan helikopter, kapal itu akan mengambil "peran transportasi utama" untuk Laut China Selatan dan pulau-pulau lepas pantai Taiwan yang terletak dekat dengan pantai China. Pulau-pulau itu sudah sejak lama dianggap sasaran empuk bagi China jika terjadi perang.

Baca Juga: Tatap Muka Pertama Kali, Biden dan Marcos Jr Bahas Ketegangan di Laut China Selatan

Meskipun Amerika Serikat adalah pemasok senjata internasional Taiwan yang paling penting, Tsai telah mendukung industri senjata dalam negeri untuk mencoba membuat Taiwan swasembada mungkin.

Meskipun angkatan udara Taiwan telah mendapat manfaat dari barang-barang besar seperti F-16 baru dan senjata canggih lain, angkatan laut adalah fokus lain dari Tsai, dengan kapal selam dalam produksi dan peluncuran armada korvet siluman pertama pada tahun 2020 yang sangat bermanuver.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru