kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Tak ada kasus baru Covid-19, Australia kembali buka perjalanan dengan Selandia Baru


Minggu, 31 Januari 2021 / 12:57 WIB
Tak ada kasus baru Covid-19, Australia kembali buka perjalanan dengan Selandia Baru
ILUSTRASI. Antrean panjang penumpang terlihat di Bandara Dalam Negeri Sydney, Australia. REUTERS/AAP Image/Dean Lewins

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Australia membuka kembali arus perjalanan dengan Selandia Baru pada Minggu (31/1) setelah negara tetangga tersebut melaporkan tidak ada kasus Covid-19 baru yang didapat secara lokal, tetapi menambahkan langkah-langkah skrining baru untuk memulai perjalanan bebas infeksi terlama sejak wabah dimulai.

Keputusan tersebut menandai dimulainya kembali satu-satunya kedatangan internasional ke Australia yang tidak memerlukan karantina hotel selama 14 hari.

Mengutip Reuters, Minggu (31/1), Australia telah menghentikan pengecualian karantina untuk kedatangan trans-Tasman enam hari sebelumnya setelah Selandia Baru melaporkan kasus baru pertamanya dalam beberapa bulan.

Kedatangan dari Selandia Baru "sekarang dinilai berisiko cukup rendah, mengingat tanggapan kesehatan masyarakat Selandia Baru yang kuat terhadap Covid-19", kata penjabat Kepala Medis Australia Michael Kidd kepada wartawan.

Namun, Kidd menambahkan, Australia akan mewajibkan skrining wisatawan dari Selandia Baru sebelum dan sesudah penerbangan selama 10 hari ke depan. "Mengingat masih ada risiko kecil kasus terkait lebih lanjut terdeteksi dan dengan sangat hati-hati," katanya.

Baca Juga: Update corona global 31 Januari 2021: 103 juta kasus, 2,2 juta orang meninggal

Pembukaan perjalanan ini dilakukan ketika Australia menandai dua minggu tanpa kasus virus yang didapat secara lokal, yang telah menginfeksi 29.000 di negara itu dan menewaskan 909.

Australia, yang telah menutup perbatasannya untuk semua negara kecuali Selandia Baru sejak Maret 2020, kini merencanakan program vaksinasi mulai akhir Februari.

Pada hari Minggu, Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan pemerintah akan mengundang sekitar 5.800 apotek komunitas di negara itu minggu ini untuk mengajukan program yang didanai pemerintah federal untuk membayar mereka guna memberikan suntikan, bersama dengan dokter dan petugas kesehatan rumah sakit.

"Itu berarti lebih banyak titik kehadiran bagi warga Australia dalam hal di mana mereka dapat menerima vaksin Covid-19," kata Hunt.

"Ini adalah pengobatan yang berpotensi menyelamatkan jiwa. Obat-obatan dapat bekerja dengan tingkat efektivitas yang berbeda-beda, tetapi secara keseluruhan, ini dapat meningkatkan kehidupan, memperpanjang hidup, atau menyelamatkan nyawa."

Pemerintah berencana untuk mulai memvaksinasi kelompok prioritas seperti orang tua dan penduduk asli Australia dengan suntikan yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan BioNTech SE mulai akhir Februari.

Rencana tersebut juga melibatkan vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca Plc, meskipun produk tersebut belum disetujui oleh Otoritas Administrasi Barang Terapeutik Australia. 

Apoteker yang terlibat dalam program ini akan menerima pelatihan untuk memberikan vaksin AstraZeneca, dengan suntikan pertama direncanakan pada Mei, kata Hunt.

Selanjutnya: Terbaik mengatasi pandemi virus corona: Selandia Baru nomor 1, Indonesia peringkat 85

 




TERBARU

[X]
×