kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45827,22   1,41   0.17%
  • EMAS1.040.000 1,17%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Trump berencana terbitkan keputusan eksekutif larang TikTok Sabtu ini


Sabtu, 01 Agustus 2020 / 09:57 WIB
Trump berencana terbitkan keputusan eksekutif larang TikTok Sabtu ini
ILUSTRASI. Aplikasi TikTok mendapat perhatian serius dari pemerintah AS karena dituding mengumpulkan informasi pengguna untuk diserahkan kepada pemerintah China.

Sumber: ABC News,CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada hari Jumat mengatakan kepada wartawan bahwa ia akan bertindak secepatnya pada hari Sabtu (1/8) ini untuk melarang aplikasi video TikTok milik China dari Amerika Serikat.

Larangan itu akan diambil lewat keputusan eksekutif atau executive action seperti dilansir CNBC, Sabtu.

Mengutip ABC News, pada hari Jumat, Trump juga mengatakan bahwa pemerintahannya tengah mempertimbangkan tindakan terhadap TikTok, sebuah aplikasi video milik China yang populer yang telah menjadi sumber masalah keamanan dan sensor nasional Uwak Sam.

Baca Juga: Bersaing di Medsos, Tik Tok Perlu Strategi yang Tepat

Komentar Trump ini muncul setelah munculnya laporan bahwa pemerintah berencana memesan ByteDance China untuk menjual TikTok. Ada juga laporan pada hari Jumat bahwa raksasa perangkat lunak Microsoft tengah dalam pembicaraan untuk membeli aplikasi TikTok.

"Kami sedang melihat TikTok," kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih. "Kami mungkin akan melarang TikTok. Kami mungkin melakukan beberapa hal lain. Ada beberapa pilihan, tetapi banyak hal terjadi. Jadi kita akan melihat apa yang terjadi."

Laporan oleh Bloomberg News dan Wall Street Journal mengutip sumber anonim mengatakan pemerintah bisa segera mengumumkan keputusan yang memerintahkan ByteDance untuk melepaskan kepemilikannya di TikTok.

Ada laporan raksasa teknologi AS dan perusahaan keuangan yang tertarik untuk membeli atau berinvestasi di TikTok ketika administrasi Trump mengarahkan pandangannya pada aplikasi tersebut.

New York Times dan Fox Business, mengutip sumber yang tidak dikenal, melaporkan Jumat bahwa Microsoft sedang dalam pembicaraan untuk membeli TikTok, namun Microsoft menolak berkomentar.

Baca Juga: Larangan terhadap penggunaan TikTok semakin meluas

Pejabat keamanan nasional AS telah meninjau akuisisi Musical.ly dalam beberapa bulan terakhir, sementara angkatan bersenjata AS telah melarang karyawan mereka menginstal TikTok pada telepon yang dikeluarkan pemerintah. Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan awal bulan ini bahwa AS sedang mempertimbangkan untuk melarang TikTok .



TERBARU

[X]
×