kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS948.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Trump luncurkan media sosial sendiri yang bisa dibagikan ke Facebook dan Twitter


Rabu, 05 Mei 2021 / 17:04 WIB
Trump luncurkan media sosial sendiri yang bisa dibagikan ke Facebook dan Twitter
ILUSTRASI. Trump luncurkan media sosial sendiri yang bisa dibagikan ke Facebook dan Twitter

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada hari Selasa (4/5) meluncurkan sebuah ruang, media sosial sendiri, di situs webnya di mana dia dapat memposting pesan yang dapat dibagikan orang lain ke Twitter dan Facebook. 

Langkah Trump tersebut diambil sehari sebelum keputusan dari dewan pengawas Facebook Inc tentang apakah Facebook tetap memblokir Trump tanpa batas Trump dari platform tersebut. Trump dilarang mengakses banyak platform media sosial setelah penyerbuan Capitol pada 6 Januari yang mematikan oleh para pendukungnya.

Penasihat senior Trump, Jason Miller, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa kumpulan postingan ini bukanlah platform media sosial yang direncanakan Trump untuk diluncurkan. “Kami akan mendapatkan informasi tambahan tentang hal itu dalam waktu dekat,” tweetnya seperti dilansir Reuters.

Situs yang pertama kali dilaporkan oleh Fox News ini dijuluki "Dari Meja Donald J. Trump" dan berisi postingan Trump yang bisa dibagikan dan disukai. Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa itu dibangun oleh Campaign Nucleus, perusahaan layanan digital yang dibuat oleh mantan manajer kampanye Trump, Brad Parscale.

Baca Juga: AS dan Israel mulai khawatirkan ancaman drone dan rudal dari Iran

Unggahan di situs tersebut mengulangi klaim palsu Trump bahwa ia kalah dalam pemilu 2020 karena penipuan pemilih yang meluas dan merendahkan sesama Republikan yang telah mengkritiknya seperti Senator Mitt Romney dan Perwakilan Liz Cheney.

Twitter Inc dan Facebook sama-sama menghapus konten yang diposting dari akun lain yang mereka katakan berusaha menghindari larangan mereka terhadap Trump.

Seorang juru bicara Twitter mengatakan berbagi konten dari situs web akan diizinkan selama materi tersebut tidak melanggar aturan Twitter, tetapi upaya untuk menghindari penangguhan tidak akan diizinkan - misalnya, meniru akun yang ditangguhkan untuk mencoba menggantinya.

Dia mengatakan Twitter akan mengawasi kasus-kasus seperti itu.

Facebook tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang bagaimana mereka akan memperlakukan posting yang dibagikan dari ruang baru.

Twitter, yang sering digunakan Trump dan memiliki 88 juta pengikut, mengatakan larangannya bersifat permanen, bahkan jika dia mencalonkan diri lagi. YouTube Alphabet Inc (GOOGL.O) mengatakan akan memulihkan saluran Trump ketika memutuskan risiko kekerasan telah berkurang. 

Selanjutnya: Tegang! Kapal Iran kepung kapal Penjaga Pantai AS selama berjam-jam di Teluk Persia

 




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×