Twitter Menolak Klaim Musk Bahwa Dia Ditipu

Jumat, 05 Agustus 2022 | 15:11 WIB Sumber: Reuters
Twitter Menolak Klaim Musk Bahwa Dia Ditipu

ILUSTRASI. Twitter Inc pada hari Kamis menolak klaim Elon Musk dalam pengajuan pengadilan Delaware bahwa ia ditipu untuk menandatangani kesepakatan. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Twitter Inc pada hari Kamis menolak klaim Elon Musk dalam pengajuan pengadilan Delaware bahwa ia ditipu untuk menandatangani kesepakatan untuk membeli perusahaan media sosial, dengan mengatakan bahwa itu "tidak masuk akal dan bertentangan fakta."

Musk membuat klaim dalam gugatan balik yang diajukan di bawah segel Jumat lalu, yang dipublikasikan pada hari Kamis.

"Menurut Musk, dia - miliarder pendiri beberapa perusahaan, yang disarankan oleh para bankir dan pengacara Wall Street - ditipu oleh Twitter untuk menandatangani perjanjian merger senilai US$ 44 miliar. Cerita itu tidak masuk akal dan bertentangan dengan fakta kedengarannya," pengarsipan dirilis oleh Twitter pada hari Kamis mengatakan.

Baca Juga: Twitter Cari Keterangan dari Bank tentang Upaya Musk Membatalkan Transaksi

Pengajuan Twitter adalah salvo terbaru dalam apa yang membangun menjadi pertikaian hukum yang semakin sengit antara orang terkaya di dunia dan raksasa media sosial.

Kedua belah pihak akan diadili pada 17 Oktober setelah Musk berusaha untuk membatalkan kesepakatannya untuk mengakuisisi Twitter atas apa yang dia katakan sebagai representasi yang keliru dari akun palsu di situs tersebut.

Perusahaan yang berbasis di San Francisco itu berusaha memaksa Musk untuk menindaklanjuti kesepakatan tersebut dan menuduhnya menyabotasenya karena tidak lagi melayani kepentingannya.

Seorang perwakilan untuk Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar. Dalam klaim balasan yang dipublikasikan Kamis, Musk menuduh Twitter meningkatkan upaya untuk menyembunyikan jumlah sebenarnya penggunanya, karena pasar anjlok.

Baca Juga: Makin Panas, Giliran Elon Musk yang Menggugat Balik Twitter

"Ketika pasar banteng yang panjang akan segera berakhir, dan air pasang akan turun, Twitter tahu bahwa memberikan informasi yang mereka minta kepada Pihak Musk akan mengungkapkan bahwa Twitter telah berenang telanjang," kata klaim balasan.

Twitter membalas bahwa Musk belum "membela sedikit pun bukti" untuk tuduhan "bebas fakta" ini.

 

Editor: Handoyo .

Terbaru