kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Wabah corona timbulkan ketidakpastian, China hilangkan target pertumbuhan ekonomi


Senin, 25 Mei 2020 / 06:29 WIB
Wabah corona timbulkan ketidakpastian, China hilangkan target pertumbuhan ekonomi
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping mengatakan China menetapkan target pertumbuhan ekonomi sebesar 6% di tahun ini seandainya epidemi virus corona tidak terjadi.

Reporter: Khomarul Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Presiden China Xi Jinping mengatakan China menetapkan target pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 6% di tahun ini seandainya epidemi virus corona tidak terjadi.

Pemerintah Cina pada Jumat (23/5) menghilangkan target pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) untuk tahun 2020 dalam laporan kerja tahunan yang diumumkan pada awal pertemuan tahunan parlemen. Ini dilakukan mengingat ketidakpastian akibat epidemi corona.

"Jika epidemi tidak terjadi, dalam keadaan umum, target pertumbuhan PDB akan ditetapkan sekitar 6%," kata Xi pada diskusi kelompok parlemen pada Jumat (23/5), menurut laporan media pemerintah China yang dikutip Reuters.

Baca Juga: Tensi kerap meninggi, China diperkirakan akan lebih keras kepada Taiwan

"Jika kita secara kaku menetapkan satu (target PDB), maka fokusnya adalah pada stimulus yang kuat dan untuk mencapai tingkat pertumbuhan, yang tidak sejalan dengan tujuan pembangunan ekonomi dan sosial kita," kata Xi.

China enggan membanjiri ekonominya dengan pemberian kredit yang mudah dalam beberapa tahun terakhir karena perlambatan terus terjadi, bahkan sebelum wabah corona. China ogarn menggelontorkan kredit lantaran waspada terhadap risiko utang yang disebabkan oleh stimulus besar-besaran.

Dalam laporannya, pemerintah China mengumumkan serangkaian tindakan fiskal untuk meningkatkan ekonominya.

Beberapa ekonom mengharapkan skala stimulus yang lebih besar.

Baca Juga: China sebut AS berusaha coreng dan fitnah Tiongkok, ini alasannya




TERBARU

[X]
×