Waduh! Vladimir Putin Setujui Penambahan 137.000 Personel Tempur

Jumat, 26 Agustus 2022 | 05:30 WIB Sumber: NBC News,Reuters
Waduh! Vladimir Putin Setujui Penambahan 137.000 Personel Tempur

ILUSTRASI. untuk meningkatkan jumlah angkatan bersenjata Rusia dari 1,9 juta menjadi 2,04 juta saat perang di Ukraina memasuki bulan ketujuh. Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via REUTERS


KONTAN.CO.ID - MOSCOW. Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekrit pada hari Kamis (25/8/2022) untuk meningkatkan jumlah angkatan bersenjata Rusia dari 1,9 juta menjadi 2,04 juta saat perang di Ukraina memasuki bulan ketujuh.

Mengutip Reuters, Moskow belum mengungkapkan kerugian apa pun dalam konflik itu sejak minggu-minggu pertama. Akan tetapi, pejabat militer Barat dan pemerintah Kyiv mengatakan jumlahnya mencapai ribuan.

Peningkatan tersebut termasuk peningkatan 137.000 personel tempur menjadi 1,15 juta. Menurut keputusan yang diterbitkan di portal legislatif pemerintah, kebijakan tersebut mulai berlaku pada 1 Januari.

Terakhir kali Putin menetapkan jumlah tentara Rusia adalah pada November 2017, ketika jumlah personel tempur ditetapkan 1,01 juta dari total angkatan bersenjata, termasuk non-kombatan, sebanyak 1,9 juta.

Rusia belum mengatakan berapa banyak korban yang dideritanya di Ukraina sejak minggu-minggu pertama kampanye, ketika mengatakan 1.351 tentaranya telah tewas.

Baca Juga: AS Peringatkan Sanksi Terhadap Turki Atas Hubungannya dengan Rusia

Perkiraan Barat mengatakan jumlah sebenarnya bisa setidaknya 10 kali lipat. Sementara Ukraina mengatakan telah membunuh atau melukai setidaknya 45.000 tentara Rusia sejak konflik - yang disebut Moskow sebagai operasi militer khusus - dimulai pada 24 Februari.

Kyiv juga enggan mempublikasikan informasi tentang berapa banyak tentaranya yang tewas dalam perang. Akan tetapi pada hari Senin, kepala angkatan bersenjata Ukraina mengatakan hampir 9.000 personel telah tewas dalam pembaruan yang jarang terjadi.

Baca Juga: Pasokan Rusia Terhambat, Harga Gas Alam Menuju ke US$ 10 mmbtu

Menurut laporan tahunan resmi oleh Institut Internasional untuk Studi Strategis, Rusia memiliki 900.000 personel layanan aktif pada awal tahun ini, dan cadangan 2 juta orang dengan layanan dalam lima tahun terakhir.

Mengutip NBC News, dekrit itu ditandatangani hanya selang sehari setelah kepala pertahanan Putin mengakui kampanye militer Rusia di Ukraina telah terhenti.

Pasukan Rusia gagal merebut ibu kota, Kyiv. Akan tetapi sekarang menguasai sebagian besar wilayah selatan dan timur Ukraina, di mana Moskow telah memfokuskan kembali sebagian besar pasukannya di kawasan industri Donbas. 

Tetapi pengamat militer mengatakan militer Rusia tampaknya mengalami demoralisasi dan kekurangan staf, sementara kemajuan baru-baru ini di timur semakin meningkat.

Tidak jelas dari dekrit tersebut bagaimana Moskow berencana untuk menambah jumlah pasukannya, dan apakah itu akan melibatkan mempekerjakan lebih banyak kontraktor, meningkatkan jumlah wajib militer atau keduanya.

Putin sejauh ini menahan diri untuk tidak menyerukan mobilisasi penuh di dalam negeri, dengan Kremlin bersikeras menyebut perang sebagai “operasi militer khusus.”

Rabu (24/8/2022) menandai enam bulan sejak tentara Putin melancarkan invasi skala penuh ke tetangganya. Peringatan itu bertepatan dengan Hari Kemerdekaan Ukraina dalam simbolisme ganda yang memicu peringatan bahwa Rusia mungkin menggunakan kesempatan itu untuk meningkatkan serangan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru