kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,43   2,28   0.24%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Warga Amerika yang sudah divaksin diharuskan kembali pakai masker di dalam ruangan


Rabu, 28 Juli 2021 / 06:00 WIB
Warga Amerika yang sudah divaksin diharuskan kembali pakai masker di dalam ruangan
ILUSTRASI. Warga Amerika yang sudah divaksinasi penuh terhadap Covid-19 harus kembali mengenakan masker di tempat-tempat umum dalam ruangan. REUTERS/Eduardo Munoz


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Namun, rekomendasi CDC yang baru tidak mengikat dan banyak orang Amerika, terutama di negara bagian yang condong ke Partai Republik, mungkin memilih untuk tidak mengikutinya. Setidaknya delapan negara bagian melarang sekolah mewajibkan masker.

Dr Isaac Weisfuse, seorang ahli epidemiologi medis di Cornell University Public Health, mengatakan perubahan itu dibenarkan tetapi percaya bahwa resistensi mungkin terjadi di antara beberapa orang. 

"Saya pikir kami akan mendapat pukulan balik karena saya pikir orang mungkin melihatnya sebagai kemunduran," katanya.

Amerika Serikat memimpin dunia dalam jumlah rata-rata harian infeksi baru, terhitung satu dari setiap sembilan kasus yang dilaporkan di seluruh dunia setiap hari. Rata-rata tujuh hari untuk kasus baru telah meningkat tajam dan mencapai 57.126, masih sekitar seperempat dari puncak pandemi.

Dua bulan lalu, ketika CDC mengumumkan bahwa orang yang divaksinasi lengkap dapat melepaskan masker mereka, jumlah infeksi Covid-19 sedang menurun. Vaksinasi telah melambat secara dramatis dan hanya 58% orang yang memenuhi syarat yang divaksinasi penuh.

Baca Juga: Studi baru: Konsumsi kopi dan sayur turunkan risiko terinfeksi virus corona

Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky mengatakan studi baru menunjukkan bahwa orang yang sudah divaksinasi lengkap dan terinfeksi, membawa virus sebanyak orang yang tidak divaksinasi. Hal ini menunjukkan bahwa mereka mungkin dapat menularkan infeksi kepada orang lain.

"Sangat penting bagi orang untuk memahami bahwa mereka dapat menularkan penyakit ini kepada orang lain," katanya.

Pada hari Senin, pemerintahan Biden mengkonfirmasi tidak akan mencabut pembatasan perjalanan internasional yang ada, dengan alasan meningkatnya jumlah kasus Covid-19 dan adanya prediksi bahwa mereka akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan.

 

Selanjutnya: Penelitian ini temukan makanan dan minuman untuk mengurangi risiko Covid-19

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×