kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,33   3,48   0.44%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

WHO: Pandemi corona di Amerika belum capai puncak


Kamis, 25 Juni 2020 / 14:44 WIB
WHO: Pandemi corona di Amerika belum capai puncak
ILUSTRASI. Foto udara bayangan salib di pemakaman Parque Taruma, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Manaus, Brazil, Senin (15/6/2020). REUTERS/Bruno Kelly

Sumber: Channel News Asia | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan pandemi corona belum mencapai puncaknya di Amerika. Proyeksi WHO, infeksi virus corona secara global kemungkinan akan mencapai 10 juta orang di pekan depan.

Seperti dikutip Channel News Asia, WHO menyebutkan, kapan masa puncak wabah corona akan ditentukan tindakan pemerintah. Tanpa kembali ke pembatasan atau lockdown, wabah tidak dapat dihindari.

Badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ini juga mengingatkan, pada tingkat kasus baru saat ini, kekurangan konsentrator - alat yang memurnikan oksigen - untuk membantu pasien yang sakit kritis, meningkat drastis.

Baca Juga: Corona di Amerika Latin: Jumlah korban meninggal akibat virus corona tembus 100.000

"Pada bulan pertama wabah ini, kurang dari 10.000 kasus dilaporkan ke WHO. Pada bulan lalu, hampir empat juta kasus telah dilaporkan," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers virtual.

Ia memperkirakan kasus positif corona secara global dapat mencapai total 10 juta kasus di minggu depan.

"Ini adalah pengingat sadar bahwa meskipun kita melanjutkan penelitian vaksin dan terapi, kita memiliki tanggung jawab mendesak untuk melakukan segala yang kita bisa dengan alat yang kita miliki sekarang untuk menekan penularan dan menyelamatkan hidup."

Virus corona baru telah menewaskan sedikitnya 477.500 orang dan menginfeksi hampir 9,3 juta orang sejak muncul di China pada Desember tahun lalu.

Direktur Kedaruratan WHO Michael Ryan mengingatkan, virus corona masih mengamuk di Amerika dan meningkatkan pentingnya tindakan penguncian nasional yang baru.

"Ini sangat kuat di Amerika Tengah dan Selatan," katanya.

Sayangnya, pandemi bagi banyak negara di Amerika belum memuncak dan kemungkinan akan menghasilkan jumlah kasus yang berkelanjutan dan kematian dalam beberapa minggu mendatang.

Ahli epidemiologi Irlandia mengatakan tanpa mengisolasi dan mengarantina kontak, wabah corona akan berlanjut.

Baca Juga: Duh, Morgan Stanley melihat ada risiko gelombang kedua corona di Indonesia




TERBARU

[X]
×