kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.603
  • EMAS590.870 -0,68%

Ekonomi Singapura melambat

Rabu, 23 Mei 2018 / 08:58 WIB

Ekonomi Singapura melambat
ILUSTRASI. Patung Tertinggi di Dunia - The Merlion of Santosa
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Perekonomian Singapura diperkirakan akan tumbuh moderat pada kuartal I 2018. Jajak pendapat Reuters yang digelar, Selasa (22/5), menunjukkan hasil yang sejalan dengan perkiraan awal yakni tumbuh 1,4% dibanding kuartal IV 2017. Proyeksi tersebut dapat meleset mengingat saat ini pertumbuhan sektor manufaktur dan ekspor elektronik yang melambat.

Pertumbuhan ekonomi Singapura kuartal I 2018 yang terkonfirmasi sebesar itu pertanda pertumbuhan yang melambat dalam dua kuartal berturut-turut. Sementara jika dibandingkan dengan kuartal I 2017, produk domestik bruto (PDB) Singapura diproyeksikan meningkat sebesar 4,3%. Pertumbuhan tersebut sebagian besar didukung oleh sektor manufaktur terutama barang elektronik.

Tetapi karena pertumbuhan produksi pabrik Singapura mulai moderat dan ekspor elektronik menurun, membuat para analis mulai mempertanyakan prospek produksi manufaktur Singapura ke depannya. "Pertumbuhan di kuartal pertama mungkin saja akan menjadi yang tertinggi di sepanjang tahun ini sebab manufaktur diprediksi melambat dan penjualan semikonduktor menurun," ujar Francis Tan, ekonom UOB Bank seperti dikutip Reuters.

Pengetatan moneter

Para analis dan pembuat kebijakan khawatir karena pertumbuhan negara ini hanya terlalu bergantung pada sektor elektronik. Sementara sektor ini tengah mengalami kontraksi dalam ekspor selama lima bulan berturut-turut. Sektor farmasi secara mengejutkan membantu mengimbangi pukulan pelemahan ekspor dengan kenaikan ekspor yang tajam.

Potensi perang dagang antara China dan Amerika Serikat (AS) juga menjadi tantangan bagi Singapura. Sebab ekspor Singapura setara dengan sekitar 200% dari produk domestik bruto.

Bank Sentral Singapura bahkan sampai memperketat kebijakan moneternya untuk pertama kali dalam enam tahun terakhir pada bulan April 2018 lalu. Meskipun kini telah ada beberapa kemajuan dalam pembicaraan antara China dan AS untuk menyelesaikan masalah perdagangan mereka.

Sebelumnya survei otoritas moneter Singapura (MAS) menunjukkan PDB Singapura diperkirakan tumbuh 3,2% tahun ini. Proyeksi itu naik dari perkiraan median 3% dalam survei MAS sebelumnya yang dipublikasikan pada bulan Desember 2018 lalu.



Reporter: Rizki Caturini
Editor: Wahyu Rahmawati

SINGAPURA

Tag
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0705 || diagnostic_web = 0.3039

Close [X]
×