| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.463
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS606.004 0,84%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Soal taksi terbang, Uber hadapi persaingan sengit dari perusahaan drone China

Rabu, 21 Februari 2018 / 09:54 WIB

Soal taksi terbang, Uber hadapi persaingan sengit dari perusahaan drone China
ILUSTRASI. Drone

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Di Guangzhou awal bulan ini, 40 orang, termasuk wakil walikota provinsi China selatan, mengantre untuk merasakan transportasi masa depan, yakni taksi terbang otonom. Pesawat tak berawak Ehang menerbangkan penumpang dengan jarak tempuh hingga 15 kilometer, dengan kecepatan tertinggi pesawat bisa mencapai 130 km per jam.

Suksesnya penerbangan penumpang oleh perusahaan yang berbasis di Guangzhou ini dilakukan seiring maraknya pengembangan mobilitas baru oleh perusahaan teknologi di seluruh dunia.

"Ini membuat Anda merasa seperti Anda telah melakukan perjalanan ke masa depan, seperti Anda berada dalam film sci-fi. Tapi ini nyata," kata pendiri dan CEO Ehang Hu Huazhi dalam sebuah video perusahaan yang menunjukkan cuplikan ujicoba penerbangan.

"Sangat mudah dan stabil, operasinya sangat sederhana. Saya telah menerbangkan begitu banyak helikopter, tapi tidak ada yang terasa seperti ini," ceritanya.

Keberhasilan penerbangan Ehang 184 tak luput dari upaya perusahaan teknologi dan pemerintah dalam mencari cara baru untuk mengoptimalkan transportasi perkotaan dan mobilitas. Perusahaan transportasi online, seperti Uber dan Didi, serta anak perusahaan Alphabet Waymo, sedang menguji teknologi mengemudi otonom yang diyakini perusahaan akan meningkatkan keamanan di jalan. Berbagi dalam menggunakan mobil otonom juga bisa menghilangkan kebutuhan akan kepemilikan mobil.

"Perusahaan seperti Ehang dan segala bentuk mobilitas-sesuai permintaan, apakah dengan roda atau tanpa roda, adalah sesuatu yang mungkin Anda lihat sebagai eksperimen dan cara untuk melepaskan diri dari masalah kemacetan di daerah perkotaan yang berpenduduk padat di China. Ini adalah dunia tiga dimensi, transportasi kita seharusnya tidak hanya terbatas di bidang datar bumi. Mengapa tidak pergi vertikal?" kata Bill Russo, pendiri dan chief executive di firma penasihat investasi di Shanghai, Automobility.

Untuk menerbangkan pesawat tak berawak, penumpang memasukkan jalur penerbangan mereka ke dalam sistem kontrol, tekan tombol dan pesawat tak berawak akan membawa mereka ke sana. Saat ini, taksi terbang bertenaga listrik memiliki jangkauan yang terbatas. Namun Ehang mengatakan taksi terbang cukup stabil jika bepergian saat kondisi badai petir atau bahkan kondisi topan. Jika terjadi sesuatu yang tidak beres, pilot manusia di pusat kendali dapat mengambil alih uji coba pesawat tak berawak dari jarak jauh.

Selain wakil walikota Guangzhou Wang Dong, pejabat pemerintah lainnya yang ikut merasakan sensasi taksi terbang termasuk Zhang Jianhua, wakil sekretaris pemerintah kota Guangzhou dan Liu Yumei, direktur Dewan Pariwisata Guangzhou.

Selain Ehang, Uber juga tengah mengembangkan mobil yang bisa terbang, dan berencana meluncurkan layanan taksi udara pada 2020. Minggu lalu, CEO utama Tesla, Elon Musk menerima lampu hijau untuk memulai pembangunan terowongan di Washington DC karena usulannya tentang hyperloop DC-New York - sebuah sistem transportasi bawah tanah ultra berkecepatan tinggi dimana penumpang melakukan perjalanan dengan polong listrik otonom lebih dari 600 mil per jam. Hyperloop secara teoritis akan mengurangi perjalanan tiga jam antara kedua kota menjadi hanya 29 menit.

Drones seperti Ehang 184 yang mengangkut penumpang melalui udara juga bisa membantu mengurangi kemacetan di jalan, seiring dengan kemunculan tren mobil baru. Perusahaan tersebut telah mengisyaratkan rencana untuk menyediakan layanan taksi terbang, meski tidak ada rincian lebih lanjut mengenai hal ini.

Ehang pertama kali meluncurkan drone konsepnya di pameran dagang elektronik Las Vegas CES pada tahun 2016, meskipun pada saat itu banyak yang menolak gagasan tentang pesawat tak berawak manusia hanya sebagai mimpi belaka.

"Kami telah mengembangkan dan menguji teknologi kendaraan udara untuk beberapa waktu sekarang, dan akhirnya kami berada di tahap uji terbang untuk [pesawat tak berawak]," kata Hu bulan ini.

Perusahaan belum memiliki batas waktu yang konkret mengenai kapan pesawat tak berawak ini akan siap untuk digunakan oleh umum. Saat ini, perusahaan sedang mengerjakan penambahan kontrol manual opsional untuk memungkinkan penumpang dengan pengalaman piloting memilih kendaraan terbang secara manual.

"Saya percaya ini akan menjadi sarana transportasi yang aman yang benar-benar dapat digunakan orang di masa depan," kata Hu.

Ehang sedang bersaing dengan perusahaan-perusahaan seperti Volocopter Jerman yang telah mengembangkan taksi terbang tanpa awak yang dinamakan Volocopter 2X, lengkap dengan 18 rotor.

Tapi tidak semua orang yakin sudah tiba waktunya untuk pengembangan transportasi udara otonom, baik itu mengendarai mobil atau pun pesawat tak berawak.

"Ini tidak akan terjangkau untuk pasar massal dan peraturannya belum ada. Pikirkan energi yang dibutuhkan dan polusi suara yang dihasilkan - drone regular saja suaranya sudah sangat bising," kata Chua Chwee Kan, direktur riset global untuk data besar dan kecerdasan buatan di IDC.

Chwee Kan menambahkan, "Masalah pemecahan mobil otonom di jalan harus dipecahkan terlebih dahulu sebelum kita bahkan bisa memikirkan pesawat tak berawak yang menerbangkan manusia."

Musk dari Tesla bahkan percaya bahwa kendaraan semacam itu berbahaya, karena ada bagian-bagian pesawat yang mungkin jatuh dan melukai atau membunuh orang yang berada di bawah.

"Jelas, saya suka terbang. Tapi sulit membayangkan mobil terbang menjadi solusi terukur. Tingkat kecemasan Anda tidak akan berkurang akibat hal-hal yang menumpuk di seputar kepala Anda," kata Musk dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg tahun lalu.

 


Sumber : South China Morning Post
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

CHINA

Tag
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0452 || diagnostic_web = 0.2104

Close [X]
×