Abaikan Ancaman Putin, NATO akan Gelar Latihan Perang Nuklir 625 Mil dari Rusia

Rabu, 12 Oktober 2022 | 14:34 WIB Sumber: AP News
Abaikan Ancaman Putin, NATO akan Gelar Latihan Perang Nuklir 625 Mil dari Rusia

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memberikan jumpa pers di akhir pertemuan para Menteri Luar Negeri NATO di markas besar Aliansi di Brussel, Belgia, Rabu (24/3/2021). Abaikan Ancaman Putin, NATO akan Gelar Latihan Perang Nuklir 625 mil dari Rusia.


KONTAN.CO.ID -  BRUSSELS. Di tengah ketegangan hubungan Barat dengan Rusia, The North Atlantic Treaty Organization (NATO) akan melanjutkan latihan perang nuklir minggu depan. 

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan latihan nuklir ini  telah lama direncanakan meskipun saat akan dilakukan terjadi saat ketegangan sedang meningkat akibat perang di Ukraina dan peringatan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menggunakan semua cara yang tersedia untuk mempertahankan wilayah Rusia.

Latihan yang dijuluki “Steadfast Noon,” ini diadakan setiap tahun dan biasanya berlangsung selama sekitar satu minggu. Latihan perang ini melibatkan jet tempur yang mampu membawa hulu ledak nuklir tetapi tidak melibatkan bom langsung. 

Jet konvensional, dan pesawat pengintai dan pengisian bahan bakar juga secara rutin ambil bagian.

Baca Juga: Misterius, Kapal Selam Rusia Bersenjata Nuklir Tsunami Hilang dari Pelabuhan Arktik

14 dari 30 negara anggota NATO akan terlibat dalam latihan tersebut, yang direncanakan sebelum Rusia menginvasi Ukraina pada Februari. Bagian utama dari manuver akan diadakan lebih dari 1.000 kilometer (625 mil) dari Rusia, kata seorang pejabat NATO.

“Itu akan mengirimkan sinyal yang sangat salah jika kita tiba-tiba sekarang membatalkan latihan rutin yang sudah lama direncanakan karena perang di Ukraina. Itu akan menjadi sinyal yang salah untuk dikirim,” kata Stoltenberg.

“Perilaku NATO yang tegas dan dapat diprediksi, kekuatan militer kita, adalah cara terbaik untuk mencegah eskalasi,” katanya. 

Ia melanjutkan, “Jika sekarang kami menciptakan alasan untuk kesalahpahaman, kesalahan perhitungan di Moskow tentang kesediaan kami untuk melindungi dan membela semua sekutu, kami akan meningkatkan risiko eskalasi.”

Baca Juga: Ini yang Akan Dilakukan AS Jika Rusia Melancarkan Serangan Nuklir di Ukraina

Dengan mundurnya tentara Rusia di bawah pukulan pasukan Ukraina yang dipersenjatai dengan senjata Barat, Putin meningkatkan taruhannya dengan mencaplok empat wilayah Ukraina dan menyatakan mobilisasi parsial hingga 300.000 pasukan cadangan untuk menopang garis depan yang runtuh.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru